Semakin berat…

Baru ngeh ternyata hari ini raihan udah genap berusia 4 tahun 5 bulan, diumurnya yang sekarang ini konsen utama kami ke raihan bukan lagi masalah asupan gizinya, Alhamdulillah nafsu makan raihan sekarang udah bagus banget, kalau laper juga minta sendiri, sifat picky eaternya juga udah mulai berkurang, udah mau nyobain macam2 sayuran (walopun belum semua sih), buahpun begitu. Karena udah gede yah jadi dia udah gampang dikasih tau kalo apa yang dia konsumsi itu berguna buat tubuhnya, apalagi kalo infonya didapat dari buku yang dibacain ke dia, tambah percaya deh. “oh mama berarti sel darah putihku nih udah bisa lawan bakteri nih karena aku rajin makan karoten (biar udah dikasih tau,sampe sekarang dia tetep bilang karoten, bukan wortel) atau “raihan udah makan pisang nih jadi gak susah lagi kalo p*p “. well masih ada sih yang jadi PR utama soal makanan raihan yaitu sampe sekarang dia masih disuapin.tapi pasti ada waktunya koq raihan bisa makan sendiri nanti.

Seperti yang saya bilang diatas, soal makanan buat raganya udah terlalu jadi pikiran lagi.Sekarang ini pelan2 kami fokus ke “makanan” jiwa buat raihan utamanya soal agama.Belajar dari banyak kejadian akhir2 (baik dari berita di tivi maupun kejadian di lingkungan keluarga) yang bikin jantung mau copot, kami berdua sepakat Sepertinya saat ini kami udah mulai harus serius mengajarkan dan sudah pasti memberi contoh soal agama kepada raihan. Konsen utama kami saat ini adalah gimana buat raihan mau sholat. yah kami percaya bahwa anak2 akan melihat dan mencontoh dengan apa yang dilakukan orangtuanya. Sehari2 liat kami sholat kadang raihan tertarik mau ikut, walopun cuma takbir dan aamin doang abis itu lari lagi, ato ikut sujud abis itu main lagi,kayaknya anak2 semumuran dia tingkahnya juga seperti itu. yah kemarin2 kami coba “memaklumi” kan wajar dia masih anak2 belum masuk usia baligh yang diwajibkan untuk sholat.

Tapi waktu itu cepat sekali loh berjalan, kalau dibiarin dan dimaklumin terus, tau2 nanti pas masuk usia wajib sholat raihan masih begitu terus (jangan sampe ya Allah), makanya sekarang biar raihan tertarik kami gunakan sistem reward, yahh kami tau kalo cara ini gak sepenuhnya benar, tapi paling tidak untuk saat sekarang ini, dengan adanya reward cukup efektif membuat raihan mau ikutan sholat. tiap selesai sholat si papa bakalan tandatangan dibukunya raihan, kalo udah ngumpulin 10 tandatangan, raihan bisa milih 1 barang yang dipengenin. kemarin dia udah koar2 dia pengen mainan stick golf yang dia liat di T*ara babyshop, tapi entah kenapa tiba2 dia ngerubah lagi, pengen truk sampah yang ada di to*s C*ty (duh nak jangan yang itu donk, mahalll). ALhamdulillah kalo kemarin2 raihan cuma ikutan sholat sepotong2 seperti yang saya bilang diatas, sekarang ini dia udah mulai ikutan sholat full dari takbir sampe salam,dzikir dan baca doa #proudmama

Nah balik lagi soal reward tadi, tujuan utama kami pastinya adalah gimana raihan mau sholat dengan kemauannya sendiri, gak diming2i mainan ato makanan kesukaan. tapi kami masih mutar otak gimana yah caranya (ada yang bisa sharing??).Saya pernah baca entah dimana gitu saya lupa, katanya kalo mau ngajarin anak sholat (beribadah) gak boleh dengan konsep surga dan neraka, konsep yang ngajarin ke anak kalo rajin beribadah bakalan masuk surga dan kalo enggak bakal ke neraka, karena katanya, konsep ini sama dengan konsep reward, jadi sampe besar akan kebawa terus, bahwa beribadah itu dilakukan karena ada rewardnya. sampe sekarang ini raihan belum tau soal surga dan neraka. tapi saya bingung, lepas dari soal “reward”, bukannya emang bener yah kalo kita rajin beribadah dan berbuat baik akan berbuah pahala yang akan mengantarkan kita nanti ke surga (insya Allah,amin) dan atau sebaliknya..trus gimana donk???

Untuk urusan ilmu agama, kami akuin dengan pengetahuan agama yang masih cetek ini, sedikit banyak kami terbantu dengan sekolah raihan.itulah sebabnya kenapa saya pengen kalo SD nanti raihan sekolahnya di SD islam dan kalau bisa sih sampai SMP. istlahnya sekolah raihan membantu kami dengan menjadi pemantiknya, namun “nyala apinya” sudah pasti tanggung jawab kami sebagai orang tua. Jadi kalo disekolah diajarkan tentang sesuatu yang baru, pulangnya pasti raihan bakalan nanya2 lebih lanjut sama kami, dan itu akan yang mendorong kami untuk belajar lagi tentang agama. malu kan kalo ditanya anak terus gak bisa jawab. Biasanya pas lepas sepatu ato buka baju, dia bakalan nanya2 ato ngasih tau sesuatu..seperti misalnya minggu lalu dia nanya, “mama siapa itu sitti hajar” atau ” apa itu naik haji mama?” dll

yah waktu terus berjalan, kalo waktu baru lahir dulu mikirnya gimana anak bisa ASi ekslusif, MPASi yang sehat, tumbuh kembangnya normal dll yang berhubungan dengan perkembangan fisik, sekarang sebagai orang tua, kami sedang memasuki tahapan lebih serius lagi, bagaimana membuat pijakan raihan kokoh, karena insya allah kalo pondasinya kuat, dia bakal bisa survive di dunia dan insya allah selamat diakhirat.Yap..perjuangan sudah semakin berat, mudah2an kami sebagai orang tua bisa menjaga amanah yah dititipkan Allah SWT. Aamin..

segini dulu curhat malem2, tiba2 pengen nangis, kangen mama-papaku, kebayang perjuangan mereka ngedidik dan besarin 9 orang anak. hiks pengen banget meluk dan cium mereka.

“Rabbighfir lii waliwaa lidayya warhamhumaa kamaa rabbayaanii shaghiiraa”

“Ya Tuhanku, ampunilah aku dan kedua orang tuaku, dan sayangilah kedua orang tuaku sebagaimana mereka telah memelihara / mendidikku sewaktu aku kecil.”

.

khailila, imunisasi dibulan pertama

Kalau menurut jadwalnya sih mestinya pas khailila genap sebulan,dia udah harus dimunisasi, tapi seperti yang aku bilang kemarin kalo jadwal konsul ke DSAnya diundur karena sang dokter lagi hadirin kongres di Bandung, jadi jadwal imunisasi Lila diundur sampe tanggal 16 Oktober. Pas tanggal 16, pagi2 aku telp ke Hermince, mau daftar buat imunisasi Lila, tapi kata mbak2 CSnya, si DSA abis dari kongres ternyata lanjut cuti jadi hari itu dia belum praktek, ya udah daripada kelamaan nunggu, toh juga kami belum cocok2 amat sama si DSA, akhirnya aku memutuskan untuk ganti DSA, pokoknya siapa aja DSA yang praktek sore, yah udah Lila diimunisasinya sama dokter itu ajah. Kebetulan hari itu DSA yang praktek sore namanya DR, Fel*yan*

Si Dokter prakteknya mulai jam setengah 4, dari rumah berangkatnya agak sante karena kami dapetnya nomer 14, toh rumah sakitnya juga deket banget, tinggal koprol sambil bilang wow juga udah nyampe, eh ternyata sampe di RS, udah pasien nomer 11 aja loh, dan gak perlu nunggu lama, akhirnya giliran kami buat dipanggil. Dari Penampakan fisik, dokter yang sekarang lebih muda, dibanding DSA yang pertama, setelah perkenalan dan “kata pengantar”, Lila diperiksa sama sang dokter, eh ternyata baru ketahuan kalo leher lila udah kuat, aku ama si papa agak kaget, karena baru ngeh. Abis itu Lila langsung di enjus, alhamdulillah Lila cuma jerit bentar abis itu berhenti pas digendong si papa.

Setelah imunisasi, kami ngobrol2 ama sang DSA, lumayan enak juga karena sang dokter mau jelasin panjang lebar apa2 aja yang kami tanyain (emang seharusnya gitu kan) meski harus bener2 nyimak, karena dokter itu kalo ngomong volumenya kecil. overall kami cukup puas ama DSA yang ini, mudah2an cocok terus deh, males sebenernya kalo harus gonta ganti DSA. Dokter nyaranin buat datang lagi tanggal 30 oktober, insya Allah pas Lila umur 1 1/2 bulan buat diimunisasi, kenapa gak pas 2 bulan? karena kata dia, imunisasi diumur 2 bulan itu jenisnya agak banyak, jadi mending “dicicil” gitu. Dari hasil gugling, berdasarkan Tabel IDAI 2011, katanya sih, sekarang ini udah gak dibedain lagi imunisasi wajib dan imunisasi yang dianjurkan atau dengan kata lain semuanya “wajib” cmiiw ya, tapi aku bakalan tetep “milih” mana yang perlu ato yang “gak perlu2 amat”. kalo dulu raihan sih cuma dapat imunisasi wajib aja.

Oh ya, diumur 1 bulan 4 hari ini berat Lila 4.355 gram, panjangnya 53 cm dan lingkar kepalanya 38, Bulan ini Lila diimunisasi Hepatitis B II. Untuk kunjungan kali ini,bayarnya Rp 220 ribu, dengan rincian : jasa dokter Rp.111 ribu, jasa imunisasi Rp 26 ribu dan harga vaksinnya (engerik 0,5) Rp 83 ribu. setelah proses bayar2an selesai kamipun pulang. sampe jumpa di episode imunisasi berikutnya..ciaooo

Khailila,1 month

Yipppie yay.. hari ini gadis kecilku genap 1 bulan, pengennya sih ngeblognya pas di waktu  dia lahir. jam 11.05 pagi. tapiii bagemana mungkinnnn bisa megang leptop di  waktu2 super hectic kaya gitu, yang ada sih jam2 segitu diriku sedang bersihin pupnya lila ato sedang nyiapin makan siangnya raihan. maklumlah sampe sekarang kami masih gak punya ART *pukpukdirisendiri*, yah dengan kondisi seperti sekarang, jangankan megang leptop, wong acara mandi aja kadang dijamak  :p..tapi sudahlah..cerita mellow dan gloomy tanpa ART nantilah dibahas sendiri 1 episode khusus, sekarang mau cerita tentang gadis kecilku duluu

Tadi pagi abis dimandiin sama si papa, aku sengaja nyiapin baju baru buat lila, karena mau foto2 dia dalam rangka ulang bulannya, tadinya pengen beli cake kecil dan lilin gitu buat ngerayain, tapi gak sempat, yasutralah..Hari ini mestinya jadwal dia kontrol ke DSAnya, tapi diundur sampe tanggal 16 oktober nanti, karena si DSAnya sedang ke Bandung buat kongres IDAI gitu. jadi belum bisa tau  persis,sekarang perkembangan fisik khailila. berat dan tingginya udah berapa.

trus..trus khailila udah bisa apa???udah bisa macem2 donk, udah bisa bisa tengkurep, udah bisa salim kalo ketemu orang, udah lancar  ngomong 3 bahasa, *Rabid mom detected*.hahahah… anak umur sebulan mah bisanya cuma pipis,pup,nenen dan nangis ajah kalee..etapi ada yang super penting nih, diumur khailila yang sebulan ini, mamanya udah turun 8 kg, errr masih ada 4 kg lagi menuju berat badan sebelum hamil khailila, dannn masih ada 9 kg yang harus dienyahkan sampe mencapai berat badan sebelum hamil raihan *mimpibolehdonk*

Banyak..banyak banget yang pengen diceritain sebenernya, cerita proses lahirannya lila, cerita tentang gimana jungkir baliknya jadi ibu beranak dua tanpa ART dan jauh dari keluarga, tapi belum sempat euy, mudah2an aja bisa diceritain deket2 ini sebelum keburu basi, pengennya sih mau rutin ngeblog tentang milestonenya lila, gak loncat2 kaya waktu raihan dulu.

Ceritanya segini dulu ya, mata udah kriyep2 nih karena bentar lagi mau “jaga malam”. eh ampir lupa ini dia gadis kecil yang lagi ulang bulan…sehat2 terus yah sayang..we love soooo much *tiyummmm*

(emaknya) baby wish list

Salah satu “kenikmatan” ibu hamil di trimester akhir yang aku rasain sekarang ini  adalah insomnia,walaupun udah ngantuk berat tapi begitu naik ke ranjang gak bisa langsung bobok, yang ada cuma bolak balik kiri dan kanan,sambil menghayal atau mikirin sesuatu sesekali liat hape dan baru bisa bobo diatas jam 1 malem, kata DSOGku itu sebenernya si mama sedang “diajarin” untuk merubah pola tidurnya, karna begitu si baby lahir bakalan sering diajak begadang sama si baby

Sama seperti malam ini,papa dan raihan udah pules banget, sementara aku matanya masih terang benderang, tiba2 kepikiran pengen bikin my baby wish list..errr tepatnya sih  wish list emaknya, namapun wish list, kalaupun beneran terwujud itu namanya Alhamdu..lillah..tapi kalo gak dapet..yah tetap berharap bakalan dapet hihih

dan inilah daftarnya….jreng..jreng…

  • ART aka asisten rumah tangga

gambarnya ngambil dari sini

Masalah ART ini selalu masuk dalam daftar doa tetapku setiap abis sholat, mudah2an Allah memberi kami jalan keluar soal ini. kalau soal pekerjaan rumah tangga untuk saat ini masih bisa aku handle berdua dengan pak suami, tapi kan keadaannya pasti beda kalo adek sudah lahir, pasti  butuh bantuan orang lain. entah itu bersih2 rumah atau bantuin masak, atau bantuin jagain adek bentar biar si kaka gak merasa di abaikan, atau waktu untuk diriku sendiri.  intinya aku butuh orang lain to keep me sane. Sebenernya aku sudah mempersiapkan hati sih untuk skenario terburuk,in case kami gak dapet ART juga. tapi gak boleh putus asa. tetep harus berusaha dan berdoa teruss. ya kan?? ya kan??

  • Envy korset

gambarnya ambil dari sini

Waktu abis ngelahirin raihan dulu, aku cuma sebentar pake stagen/gurita ato apapun namanya itu, abis suka gatel, trus karena belinya juga merek yang biasa, jadi  kualitasnya yahhh gitu deh, paginya aku pakai, eh tiba2 siang si stagen udah naik ke atas perut, ada sih stagen turun temurun yang dikasih mama aku, tapi nasibnya stagen itu berhenti di aku, suatu malam, toran air rumah kami bocor. dan si papa naik keatas buat perbaikin. paginya pas aku mau pake si stagen warisan itu si papa bilang udah dipake buat nyumpal toran yang bocor semalem.. tragedi ini cuma rahasia kami berdua,gak berani ngomong sama mamaku takutnya belio ngambek hihih

kenapa pilihanku jatuh ke korset envy ini? yah karena aku udah pernah pake sebelumnya, dan dari pengalaman, korset  ini cukup berfungsi buat nurunin berat badan tapi tetep aman buat ibu menyusui.

Sekarang aku udah punya sih korset ini (udah dimasukin di tas yang bakalan dibawa ke RS), siapa yang ngasih?? dikasih ama Multiply, yap jejaring sosial ini punya program tiap tanggal 25 belanja sekian rupiah dapet diskon sekian rupiah, dan bulan ini programnya belanja minimal 500 ribu dapet diskon 150 ribu. lumayan banget kan..harga si korset Rp 530 ribu, karena dapet diskon 150 dari Empe jadi cuma bayar 380 ribu aja..asikk kan..

Lah kalo udah ada barangnya koq dimasukin wish list?eh iya  juga sih..cuma pengen sharing aja, kalo ibu hamil itu banyak rejekinya..kalau pengen sesuatu, insya allah pasti dapet, entah itu dikasih ato beli  dengan diskonan heheh

  • voucher buat pijat & nyalon

gambarnya dari sini

Aku gak perlu paket perawatan sekian2 hari pasca melahirkan soalnya aku orangnya bosenan. nanti udah kebeli mahal2 tapi ditengah jalan programnya stop gara2 aku bosen.kan sayang. Buat aku cukup sekali atau 2 kali pijat di salon (gak perlu tempat mewah sekelas M*m & J*, salon rengganis cukuplah buat aku), wish list yang ini ini ngeliriknya ke pak suami sih, dan kayaknya bisa dipenuhi kalo poin 1 diatas (ART) udah ada..

Lanjut lagi yah..

Etapi koq ini banyakan wish list buat emaknya sihh??* rolling eyes*

  • Bouncer

Pengen punya yang kayak gini, jadi bisa dipake adek dan bisa dipake kaka juga

gambarnya minjem dari sini

Raihan dulu gak punya bouncer, jadi aku gak ada pengalaman gimana make bouncer ini,kalo baca trit di forum emak2, katanya sih cocok2an, ada bayi yang anteng dan seneng kalo ditaro dibouncer tapi ada juga yang enggak. Dengan kondisi belum ada ART (againnn..masalah ART lagi dan lagih) kayaknya si bouncer perlu deh, kalo aku tinggal mandi bentar, mungkin adek bisa nyante2 di bouncer kali yah–

bouncer ini kayanya bakalan dikasih (ih GR) sama temen2 eks kantorku dulu..

  • Baby Carrier

Dulu waktu raihan aku gak pake segala jenis gendongan ato wrap2. kalo mau gendong, gendong pake tangan biasa aja. pegel??tenangg… dulukan aku dikendari, jadi tim penggembira banyak, capek gendong raihan? bisa minta tolong mereka, ada ART, ada mama, ada kakak, ada ponakan, ada sepupu dll.surga dunia banget deh pokoknya 🙂

Soal baby carrier ini, pilihan aku jatuh ke Bobita Wrap, dari sekian banyak pilihan, untuk produk lokal, kayaknya bobita wrap paling rekomended deh, banyak seleb yang pake loh, D*an Sa*tr* dan mona Rat*li* aja pake, yah jadi kalo aku pake baby wrap ini at least kelas gw bakalan samalah sama mereka hihih. Waktu bulan ramadhan kemarin lagi ada diskon 20 ribu, tapi karena masih mikir2 pengen warna apa jadi belum kebeli sampe sekarang.

hmmm biasanya pas akikah tuh kan sering banyak yang ngasih kado, dari jaman raihan dulu, aku seneng banget kalo ada yang ngasih mainan ato buku2 tentang newborn/newmom (ada yg ngasih buku ttg menyusui dan berguna banget buat aku waktu itu).  sayangnya sih orang kita belum terbiasa dengan baby gift registry ini yah,padahal kan tujuannya bagus, daripada ngasih sesuatu yang ujung2nya gak kepake juga sama si penerima atau dikasih barang yang dobel, kan mubazir judulnya.

Bukannya gak menghargain tapi kalo boleh milih sih, gak usah dikadoin segala jenis tas bayi dari kain yang motif boneka2an gitu, ato gendongan motif yang sling2 gitu karena sayang juga kan kalo gak kepake…kalo mau ngasih mending ngasih clodi, gak perlu clodi import, yang lokal aja sudah bikin emaknya sumringah..ngarep banget yak..eh namanya juga wish list..;)

minjem gambar dari sini

Tapi dari semua itu, aku berharap dan minta banget didoain semoga proses persalinanku nanti diberi kelancaran dan kemudahan.. udah mulai deg2 ser nih, kalo dari perhitungan due datenya sih tinggal 10 hari lagi.

Bismillah…Allahumma Yassir Wala Tuassir..(Ya Allah mudahkanlah urusan kami dan janganlah dipersulit..Amin

Maternity photo

Namanpun jodoh yah, aku dan suami punya hobby yang sama, seneng banget mendokumentasikan sesuatu, apalagi yang berhubungan dengan “perjalanan” keluarga kecil kami. setiap momen pengennya ada sesuatu yang bisa jadi kenangan, entah itu foto atau apalah yang bisa disimpen trus diliat2 lagi nanti bersama anaka& cucu..tsahhh. bahkan saking seringnya kami pepotoan tante mertua saya sampe ngomong “raihan ini kayaknya bayi yang paling sering difoto deh”

Tapi kayaknya bukan kami aja deh yang kaya gitu, rata2 keluarga merasa muda jaman sekarang perilakunya hampir sama yah, segala sesuatunya pasti difoto. yah nampaknya virus narsis sudah menjangkiti semua orang sekarang2 ini (termasuk kami juga sih hehe), bahkan ada joke yang pernah aku baca, katanya sekarang kalo udah ada hidangan di meja, bukan doa makan yang dibaca tapi yang penting makannya difoto dulu hehe..

Kembali ke topik (ya ampun diriku bertele2 banget sih, padahal cuma pengen bahas maternity photo aja tapi muternya kemana2 dulu.) Sama seperti waktu aku hamil raihan dulu,  hamil sekarang ini juga aku pengennya punya foto hamil yang agak bagusan gitu (dibuat distudio atau dipotoin ama potographer profesional), apalagi sekarang ada raihan, pasti fotonya bakalan lebih seru. Kebetulan si papa punya temen baik yang sekarang ini lagi serius nekunin dunia fotografi, kemarin2 kita udah bikin janji ama dia, dan dia pun setuju, sayangnya terpaksa dibatalin karena di hari H aku ada acara mendadak yang agak penting. dan sekarang si papa udah gak enak bikin janji lagi sama temennya,  abis kemarin kita ngebatalin sih. sementara si temen itu agak susah dapet waktu lowong. apalagi bentar lagi si adek bakalan brojol nih, kayaknya udah gak sempat bikin maternity photo nih (hiks)..gak papa yah nak..nanti adek difotonya pas lahir aja yah..

Adek ga perlu sedih kalo liat poto diatas (err sebenernya emaknya yang sedih nih), walaupun gak dibuat khusus, tetep ada koq foto2 mama pas ada adek diperut mama..ini dia sayang

  • ini foto mama + adek waktu nemenin kaka main di playground..adek udah 9 bulan disini

  • dan ini foto mama+adek lagi, pas mama lagi senam hamil, ada kaka raihan loh yang nemenin, tapi keliatan cuma tangannya doank heheh

Mama, papa dan kaka raihan gak sabar nunggu adek lahir, biar bisa foto berempat. we love u soo much sayang..

Mainan baru

Aku dan pak suami not really a gadget persons, gak peduli diluaran lagi heboh gadget apa ato tipe android apa yang paling update, kami gak gitu ngikutin perkembangannya, pake blackberry pun baru di bulan September 2010, waktu itu pas aku mutasi ke Jakarta dan masih LDRan dengan pak suami di Jerman, jadi perjalanan PP rumah -jakarta (bogor-jakarta) kan cukup lama tuh (kadang malah lama bangetttt)  bisa di pake buat chatting.

Apalagi waktu kami di jerman, karena tarif langganannya yang cukup mahal (untungnya si papa dapet tarif student) jadi kami cukup pake 1 BB aja (aku yang megang) biar bisa keep in touch dengan keluarga di Indonesia, sementara si papa pake hape doraemonnya yang udah jadi teman setianya sejak 2006 hihihi. Lagian orang2 di sana sih( sepengamatan aku yah ) gak gitu gadget minded, gak seperti kita, yang tiap launching produk baru (terutama gadget) pasti langsung diserbu. yap Indonesia emang pasar yang bagus buat jualan (apa aja pasti laku :D). bahkan pernah aku lagi di trem, buat ngisi waktu aku BBMan ama kakak, trus ada 2 cewek didepannku, dandanannya keren dan modis bok, langsung bisik2  (tapi aku nguping heheh), dia bilang ih orang itu pake blackberry, aku senyum2 aja, gak tau dia kalo di negaraku, gak perlu jadi orang kaya untuk punya BB, ART ato tukang ojek aja pake BB

Tapi si papa tiba2 berubah, gegara  bulan juli lalu dia dapat undangan jadi salah satu pembicara di talkshow kelautan yang diadain sama salah satu universitas negeri di Bandung, acaranya di adakan di @america yang di Pacific place. Pulang dari sana tiba2 dia ngomong “mam..papa punya alesan sekarang buat beli tablet2an yang sekarang lagi ngetrend itu, masa tadi waktu mau masuk di @america, leptop papa gak dibolehin buat dibawa, padahal semua materi papa ada di leptop itu, yang dibolehin cuma tablet2 doank. hiks”

Gara2 peristiwa itu kata si papa “harga dirinya” tercabik (hahahah pengen ngakak guling2 kalo denger papa ngomong gini, ..lebayyy abiss) jadi kemarin2 itu dia rajin banget manas2in aku buat beli “talenan pintar”. macem2 aja caranya ngomporin, “mam nanti si talenan bisa buat raihan juga loh, banyak gamenya, pasti raihan seneng” atau “mama..nanti bisa instagram2an juga” pokoknya segala macam jurus deh dia keluarin, aku sebenarnya ngeh kalo papa butuh itu untuk memudahkan pekerjaannya, tapi aku pikir ntar2 aja karena deket2 mau ngelahirin gini plus abis ramadhan dan lanjut lebaran, rasa2nya pengeluaran lantjar jaya banget ngalahin air keran bok.

Minggu lalu kami ke Jambu 2 buat upgrade Wii punya raihan yang kami bawa  dari jerman, yang ternyata gak bisa  bisa dimainin kalo pake kaset bajakan, jadi nyesel beli yang ori (hihihi jangan dicontoh). ternyata pas disana fokus papa jadi berubah, gara2 bolak-balik satu counter, yang mana tiap lewat counter itu papa brenti terus ngelirik si talenan, akhirnya kami berenti beneran di counter itu sambil dengerin SPGnya promo yang cukup melemahkan iman. si papa ngelirik2 aku trus minta acc, dan setelah itung2an gw masuk, akhirnya kebeli lah mainan baru itu dan seketika muka suamiku langsung sumringah hihihi

dan inilah mainan baru dirumah kami

gambar ambil dari sini

pas pulang, dimobil papa ngomong gini “tenang mam..ada mainan ini nanti papa temanin mama buat begadang jagain adek”  eh enakkk aja pak suami ini, ada ato enggak tablet ini yang namanya begadang, istrinya HARUS DAN WAJIB DITEMENIN, kalo gak, jangan sampe talenan pinter itu tar berubah fungsi jadi talenanan beneran buat MPASI si adek hehehe

Updated cerita kehamilan – its already 37 weeks

Gak berasa si dedek udah masuk 37 week sekarang, kemarin jadwal konsul ke dokter alhamdulillah semuanya baik2 aja, ada satu lilitan tali pusat sih tapi kata dokternya gak papa yang penting nanti ngejannya efektif (hmm belum tau juga sih ngejan yang efektif itu gimana) trus kata dokter posisi adek udah dibawah tapi masih ada kecenderungan posisinya terlentang, makanya doi suruh eike rajin2 praktekin senam hamil di rumah sehari 2x, ama jalan kaki (nah ini yang jadi persoalan, sejak masuk ramadhan kemarin kan otomatis aku ga jalan pagi2, nah malesnya tuh keterusan sampe sekarang (jangan dicontoh), aku lebih prefer duduk bersila lama2 tapi kata pak dokter harus rajin jalan juga. pak suami udah sering ingetin tapi aku cuma iya2 aja, hihihi

Berat badan adek minggu ini udah 2.850 gram, pertambahannya normal, minggu kemarin pas periksa beratnya 2.600 gram, kata dokter dari segi ukuran fisik si adek udah siap lahir kapan aja (cukup umur), tapi due datenya belum berubah sekitar tanggal 14 ato 15 september, mudah2an bisa barengan ama ultah mama yah nak.  sekarang ini kalo periksa ke dokter, USGnya udah gak diprint lagi, tapi kami cukup puas koq karena dokter sekarang sangat detail penjelasannya (oh ya aku belum cerita yah kalo aku pindah DSOG, nanti yah diceritain). bahkan kalo lagi USG gitu dia juga suka ngeliatin versi 4Dnya loh ke kita, gak diprint juga gak papa.

Malemnya aku ama si papa plus raihan mulai masuk2in barang adek ke tas, sehari sebelumnya papa udah nyuci diaper backpack raihan yang jadi andelan kami kemana2. jadi nanti ke RS bawa 2 tas, 1 si trunki yang isinya perlengkapan adek dan 1 lagi tas ransel isinya perlengkapan   buat aku, semalam pas ngisi2 tas, mungkin karena kami berdua terlalu konsen, si kakak agak2 jeles, macem2 aja tingkahnya, untung aku cepet ngeh, jadi aku ajakin dia buat bantuin, walopun kenyataannya cuma ngerecokin doank, yang gak perlu dimasukin malah dimasukin semua.pyuhh

dan agak2 terharu pas udah selesai packing2annya..yap.sekarang tinggal menghitung hari..bentar lagi aku bakalan jadi ibu beranak dua..im soooo excited.. minta doanya yaaa, mudah2an semunya berjalan lancar. amin