Archives

Khailila-aqiqah

Manusia emang hanya boleh punya rencana,  awalnya kami pengen  buat acara aqiqahnya lila itu sama seperti raihan dulu, seminggu setelah dia lahir, tapi kembali lagi, semuanya Allah yang nentuin. pas Lila umur 5 hari, mama aku yang sedianya bakalan nemenin beberapa minggu dulu sampe aku kembali “normal” setelah lahiran ternyata harus pulang ke Kendari karena ada urusan mendadak yang sangat penting, di hari yang sama pak suami juga terbang ke Bangkok buat menghadiri seminar, Pulang dari Bangkok, pak suami masih sibuk dengan berbagai macam “road show” ke berbagai daerah. Bali,Mataram,papua, sulawesi dll (itu yang aku inget) plus aneka macam seminar+training dan kawan2nya. dan gak berasa tau2 Lila udah 3 bulan aja. Akhirnya aku desak pak suami buat nentuin tanggal aqiqah,karena kalo diturutin terus kesibukan pak suami bakalan gak abis2. dan akhirnya kami sepakat tanggal 16 desember buat aqiqahin Lila.

Namanya juga punya hajatan meskipun judulnya syukuran sederhana tapi tetep juga sibuk, apalagi kali ini kami cuma bener2 berdua, gak ada keluarga yang sempat datang, awalnya sempat gak pede, bisa gak yah kita ngadainnya, Kalo dulu waktu aqiqah raihan, kami kan tinggal terima beres aja, segala macam tetek bengek untuk urusan seremonial aqiqah udah diurus sama mama, tante mertua dan kakakku, tapi sekarang semuanya kami urus berdua aja. sedih juga sih tapi yah mau gimana lagi, dan mungkin karena kasian, akhirnya mamaku bersedia datang ke bogor buat nemenin..ahhh syenangnyaaaa

Alhamdulillah acara aqiqah lila berjalan lancar, dimulai dengan pengajian + potong rambut dan dilanjutkan dengan makan2 sederhana dengan tetanggan dan temen2 deket. Lega rasanya akhirnya kewajiban kami sebagai orang tua untuk mengakikahkan dan memberi nama yang baik tunai sudah, semoga jadi anak yang shalehah yah nak.

IMG_0004.JPG_effected

IMG_0023.JPG_effected

Continue reading

Khailila, 3 months

Khailila udah 3 bulan 10 hari sekarang, hiks baru bisa update perkembangan lila hari ini berhubung pas lila genap 3 bulan aku kena mastitis (lagi) yang bikin panas deman tinggi selama 2 hari dan terpaksa harus ke RS + nenggak AB hiks. Setelah sembuh trus disambung sibuk2 ngurusin aqiqahnya lila dan abis itu nganter mamaku jalan2 sebelum beliau balik ke Kendari, dan baru bisa sekarang bisa duduk manis depan leptop.hmm Langsung aja yah cerita tentang Lila

Kondisi fisik :
Berat : 6306 gram (nimbangnya pas tanggal 29)
Panjang : 56 cm
Lingkar kepala : belum ngukur lagi (emaknya males banget padahal tinggal ambil meteran doank dilaci)
Bulan ini gak ada imunisasi (howehhh..*elus2dompet)

Alhamdulillah Lila sehat (mudah2an seterusnya yah nak) cuma beberapa hari yang lalu sempat agak2 mau pilek gitu  gara2 aku + raihan pileknya ganti2an tapi  alhamdulillah di Lila gak sampe kena gara2 di sumpel sama ASI terus.

Lila sekarang lagi suka ngobrol.lucu deh denger suara dan bentuk mulutnya kalo lagi ngobrol seperti burung2 kecil gitu hihihihi *tiyumlila* Kalo pagi kan biasanya (seringnya) kita super sibuk nyiapain ini itu, jadi dia didudukin di bouncer aja biar bisa main sendiri, kalo gak ada yang ajak dia ngobrol dia ngeluarin suara2 sendiri buat narik perhatian .kita suka ketawa ngeliatnya

Lila tuh..

  •  suka banget kalo lagi diolesin minyak telon
  • Habis mandi pagi harus digendong dulu,jalan muter2 rumah sampe dia ngantuk trus nenen trus bobo deh
  • Udah gak digendong bayi lagi (ini sih udah agak lama,tapi aq lupa kapan tepatnya)
  • Pupnya udah teratur 2x sehari. Pagi dan sore hari.alhamdulillah koliknya juga udah gak lagi.emang sih DSAnya bilang kalo kolik itu akan hilang dengan sendirinya diusia 3-6 bulan.
  • Udah mulai gak betah tidur di box.begitu dia udah ngantuk trus kita taruh dia diboxnya langsung aja bangun dan nangis,sebaliknya kalau aku ambil dia dari boxnya trus taruh diranjang biar bobo bareng kita wajahnya tuh sumringahhhh banget
  • Gak suka pake selimut bayi, sukanya pake sarung 😀
  • Senyumnya manisss banget (menurut emaknya 🙂
  • Kepalanya udah semakin kuat
  • Belum bisa balikin badan sendiri buat tengkurap
  • Suka ngemut tangannya
  • Jumpernya ukuran baby 6 bulan
  • Udah bisa megang sesuatu walaupun belum bisa menggengam secara penuh kayak  megang bola ato apa gitu, megangnya pun baru benda2 yang halus gitu kayak kain baju ato celananya. Lucu deh kalo dia nangis sambil milin2 bajunya. Tapi kalo rattlenya juga udah bisa dipegang sama dia walopun belum bisa lama-lama

Hmmm apalagi yah..banyak pokoknya banyak deh, yakalee bu namanya juga anak sendiri pasti gak bosen2 kalo diceritain yah meskipun mungkin buat orang lain bisa bikin nguap gegara bosan :))
Emang bener yah yang dibilang orang2 kalo anak itu adalah segalanya..
segala-galanya buat anak..
Luv u nak..
Selamat 3 bulan sayang
Sehat2 terus yah..

IMG_20121213_221122

PhotoGrid_1355788539272

Khailila, imunisasi 2 bulan

Punya anak lagi itu = belajar lagi, apalagi kalau jaraknya lumayan jauh kaya Raihan dan Lila, jadinya aku seperti baru punya anak, abis pengalaman waktu raihan bayi dulu sebagian besar udah lupa, faktor U emang ga bisa boong #tenggakgingko.Untuk urusan imunisasi contohnya  jadi aku belajar banyak lagi, gugling lagi, nanya kiri kanan, untung ada salah satunya, untung ada @shalihare dan @linsky yang mau ditodong buat jawab pertanyaanku, makacihh yah buibuk.

 Jujur waktu raihan dulu, aku gak terlalu ngeh tentang jenis2 imunisasi, tiap jadwal imunisasinya, aku bawa dia ke posyandu deket rumah ato dipuskemas. Jadinya raihan Cuma dapat imunisasi wajib aja, lagian waktu itu aku gak tau kalo mau  ngasih imunisasi yang dianjurkan mesti kemana, RSIA yang ada di kendari ga secanggih yang ada di kota2 besar #yakaleee, belakangan aku baru tau kalo ada DSA disana yang juga berikan jasa imunisasi tapi aku gak tau apa dia nyediain jenis imunisasi yang diajurkan ato enggak, aku agak males ke DSA itu, udah antriannya sampe nomor 80 #beneranloh, pernah, raihan hanya batpil biasa eh diresepin puyer sama belio, yang mana yang mana pas aku nanyain kenapa dikasih puyer, tanpa banyak diskusi si DSA malah ngebentak dan dengan nada tinggi belio bilang IBU PENGEN ANAKNYA SEMBUH GAK??? Sambil ngasih kode ke perawat buat panggil pasien berikutnya,,haishhh

  Continue reading

Khailila 2 months, milestone & flashback

Alhamdulillah gadis kecilku udah 2 bulan aja, beratnya 5.560 gram (naik 1.200 gram dari bulan lalu) banyakan di pipi nih kayaknya, tingginya 56 cm, lingkar kepala belum ngukur. Masuk usia 2 bulan ini, urusan p*p dan pipisnya gak seheboh waktu nuborn lagi, frekeunsi p*pnya udah mulai teraktur antara 2-4 kali sehari, kalo pipisnya gak tau, udah gak diitung2 lagi kayak dulu hehe. Penglihatannya udah semakin jelas, kalo diajak ngobrol dia senang banget, pasti senyum dan ngeluarin suara2, sayangnya dia sering ngajakin ngobrol disaat yang kurang tepat, tengah malam ato subuh jadi mamanya kurang konsen karena mama udah kriyep2 (maafin mama nak), Kalo ada bunyi2an dia udah mulai nyari2, kemarin waktu ke babyshop kami beliin dia mainan hendpon2an maksudnya biar dia belajar ngenalin bunyi2an gitu, taunya sampe rumah si hape jadi mainan si kakak*tepokjidat*. Tidurnya udah mulai lasak nih, pernah aku tinggalin bentar di boxnya tau pas aku balik dia udah diujung boxnya.

Pengen ingetin buat ibu2 yang lagi hamil dan pengen belanja2 keperluan bayi kalo beli baju dan celananya jangan ukuran nuborn ato 0-3 bulan aja.karena kepakenya bentarrrr banget, baju kutung ama celana pop lila udah gak muat, si celana kalo dipake udah ngepas banget trus bajunya kalo dipakein perutnya keliatan, padahal belinya lumayan banyak, sayang jadinya, tapi baju2 itu belum tau mau diapain, apa dikasih ke orang ato disimpen buat adek secara sampe saat ini keputusan untuk nambah anak atau enggak masih belum final alias labil hehe..

Hmm mumpung ada waktu buat ngeblong sekalian mau flashback ah, mau cerita lengkap proses lahirannya lila Jadi ceritanya nih anggal 12 september kemarin, aku resmi masuk ke klub mamah merasa muda beranak dua, HPL adek sih tanggal 14-15 september, tapi kata dokter dan pengalaman orang, katanya sih kalo anak kedua, lahirannya bakal lebih cepat dari HPLnya, dan ternyata emang bener, Lila udah gak sabar pengen cepet2 keluar, mungkin dia pengen pas mamanya ultah tanggal 14 september, dia udah ada nemenin tiup liln..

Malam tanggal 12 belas itu aku udah mulai berasa kontraksi, yah kemarin2 sih juga emang udah tapi masih kontraksi KW super semi ori alias palsu, tapi meski udah sering kontraksi, alhamdulillah aku masih bisa tidur, meskipun disertai dengan acara meringis karena nahan kontraksi. Aku lupa sorenya kami habis jalan kemana, yang jelas abis keluar gitu aku dan si papa berasa capek banget, sampe tiba2 aku kebangun setengah 3 dan inget kalo belum sholat isya, akupun langsung bangunin si papa yang ternyata belum sholat juga. Selesai sholat aku minta si papa buat siap2, Mamahku udah senewen pengen buru2 ke RS, tapi aku bilang entar2 aja dulu, nunggu kontraksinya datang lebih teratur, waktu itu meskipun durasi kontraksi udah cukup lama sekitar 30-40 detik per kontraksi tapi rentang waktu antar kontraksi masih panjang, sekitar 20 ampe 25 menit jaraknya, aku pikir tanda2 kalo waktunya udah deket itu kan kalo kontraksinya tiap 10-15 menit sekali.

Sebelum berangkat, mamaku nyuruh aku buat makan biar ada tenaga, tapi aku gak mood makan nasi jam segitu, akhirnya si nasi dimasukin di kotak buat bekel ke RS, aku cuma pengen ngemil, kebetulan tadi sore si papa beli gorengan dan masih ada sisa pisang goreng di meja, pas datawarin sama pak suami aku nolak karena waktu itu aku lagi nahan sakit kontraksi, Begitu mau berangkat aku minta donk pisang goreng itu, dan ternyata yang ada tinggal piringnya doank sementara pisangnya ludes dimakan oleh….pak suami..hrrrrrrrrrrrrrr…

Setelah semua perlengkapan beres, raihanpun digendong ke mobil dan kami siap berangkat ke RS, waktu itu sekitar pukul 4 kurang. Bismilah kami menuju ke RS PM*, karena rencananya aku akan ngelahirin disana. Sampe disana, kami ke tempat biasa aku kontrol kehamilan, tapi ternyata disana gak ada siapa2, padahal aku mikir jam operasinya 24 jam, kemudian sama pak satpam, kami diarahin untuk ke paviliun apa gitu, aku lupa namanya, Letaknya agak kedalam dikit dibanding tempat biasa aku kontrol. Sampe disana susternya ngasih tau kalo untuk ngelahirin, prosedur disana harus melalui UGD dulu, duh ribet banget sih prosesnya.. mulai agak2 bete nih rasanya, mana kontraksinya udah mulai lumayan rasanya, tapi aku berusaha untuk nenangin diri, aku “ngingetin” diri sendiri, bentar lagi mau ketemu adek, pikiran dan perasaan harus tenang dan happy.

Akhirnya kami ke UGD, tempatnya agak jauh ke belakang, jadi mobil kami harus muter dulu, tiba disana perasaan aku tambah gak enak, yah namanya juga UGD RS umum,yah gitu deh kondisinya (susah ngejelasinnya) Waktu itu selain aku, ada seorang pasien lain yang juga mau ke UGD, tapi buat bukan ngelahirin,Namanya juga rumah sakit umum yah. Disana aku ditangani sama seorang dokter jaga (kayaknya dokter co ass gitu soalnya masih muda banget). si dokter nanya2 beberapa pertanyaan dasar gitu. sambil jawab pertanyaannya kau mikir, apa dokter ini bakalan periksa dalem yah, duh aku koq agak2 kurang nyaman yah, secara baru pertama kali ketemu sama dokter ini, laki2 pula. hmmmm DSOG aku juga laki2 sih tapi kan beda persoalan.

Sementara itu si papa pergi bentar buat reservasi kamar (raihan sama mamaku masih di mobil, untung raihannya tidur).Gak lama kemudian si papa datang dan ngabarin kalo saat itu kamar kelas 1 dan 2 penuh semua, yang ada cuma kelas 3, tapi kata petugasnya begitu kamar yang kami inginkan kosong, bakalan langsung dipindahin. trus aku nanya, emang kelas 3 itu ada berapa pasien, jawabannya bikin aku kaget dan langsung loncat dari ranjang (lupa sama perut gede).Jadi di kelas 3 itu ada 10 orang. APA???? 10 orang??? aku langsung narik tangan si papa, gak mau ngelahirin disana. Untuk lahiran aku emang gak minta kamar senyaman hotel tapi kalo 1 ruangan bersepuluh???huppfttt..

Dan disinilah dramanya, dimobil kami berdua kebingungan mau kemana, aku nangis plus pake acara kesel gitu. yah mungkin ini akibat dari gonta ganti DSOG dan pindah2 tempat kontrol kehamilan sehingga dengan kondisi kayak gini kami masi labil milih tempat ngelahirin, mau ke RSB Azza*r* tempat awal aku check up kehamilan, tapi gak jadi, pertimbangannya DSOG pilihanku gak praktek disana, mau balik ke PM*, duh aku udah gak mood banget rasanya, akhirnya kami mutusin buat ke Hermince, yah meskipun RS itu deket banget dari rumah dan dulu juga raihan lahir disana, ada beberapa pertimbangan kenapa RS itu gak masuk dalam daftar utama pilihan kami (nanti aku ceritain di postingan lain) daripada keburu lahiran dimobil akhirnya saat itu kami sepakat buat ke Hermince.

Sampe disana udah jam setengah 6 pagi, karena lokasinya deket banget sama rumah, aku bilang sama pak suami untuk pulang kerumah aja dulu, aku ngantuk dan pengen bobo/istirahat bentar dirumah. sakit2 karena kontraksi masih bisa aku tahan. Sampe rumah aku langsung bobo meskipun gak bener2 pules karena bentar2 kontraksi. Raihan dimandiin trus dianter ke Sekolah, Jam 8 Pagi aku bangun trus sarapan, aku yang tadinya males sarapan nasi, pagi itu ngabisin bahkan minta nambah sama mamamku. abis itu mandi jam 9 kurang kami berangkat lagi ke RS Hermince.

Tiba di RS, pak suami masih cari parkiran, aku turun duluan buat daftar, sambil nunggu dilayanin aku duduk, tiba2 ada suster yang nyamperin aku sambil ngusap2 perut aku dan bilang “duh..ibu ini lagi his/kontraksi yah..yuk langsung periksa aja nanti biar suami ibu yang beresin pendaftaran, aku langsung dibawa pake kursi roda menuju lantai 2, pak suami dan mamaku nyusul dibelakang.

Sampe diruang lahiran, aku langsung diperiksa dalam, aku pikir kalo masih bukaan 1, aku minta pulang aja deh, toh deket ini RSnya, tapi ternyata suster yang meriksa langsung minta aku buat ganti baju bersalin karena ternyata aku udah bukaan 4. aku langsung update status, hihih ini yang penting :D, trus kirim foto ke BBG keluarga buat minta didoakeun sama sodara2 biar lancar prosesnya. Pak suami langsung ambil posisi disebelah kiri aku, persis seperti waktu lahiran raihan dulu. smentara itu suster2 lalu lalang buat nyiap2in peralatan. aku agak merinding, masih2 agak2 gak percaya kalo bentar lagi mau lahiran. 15 menit kemudian, susternya periksa lagi dan ternyata udah bukaan 5. Sambil nunggu bukaan, aku masih lancar jawab pertanyaan dari suster (errr..wawancara sih tepatnya), alhamdulillah belum ngeluh2 gimana gitu, masih bisa aku tahan,Sama seperti waktu raihan dulu,tiap kontraksinya datang, aku megang erat2 tangan suami.

Alhamdulillah semuanya emang sudah diatur sama Allah, ternyata pagi itu, DSOGku praktek disana, sekitar jam 10, beliau datang buat ngecek, aku agak2 kaget begitu pak dokter bilang “wah ini sih bentar siang juga udah lahiran, udah bukaan 8 nih”. ihiyyy bentar lagi ketemu adek, masih agak2 gak percaya, antara excited dan deg2an, buat ngurangin ketegangan dan agar tetap eksis, lagi2 aku update status dan foto2 lagi :D. ada suster yang nanya ke pak suami, pak ini istrinya ada riwayat lahiran cepet gak (aku lupa bahasa kedokterannya), soalnya bukaannya udah cepet banget tapi belum ngeluh2. Alhamdulillah meskipun tiap kontraksinya rasanya asoyy banget tapi aku masih bisa “handle” diri sendiri buat gak ngeluh ato teriak2, masih bisa ngobrol2 juga, dan yang bikin tenang juga karena ada mama yang nemenin, pak suami juga sudah sms bu guru Raihan, minta tolong kalo raihan pulang, dianternya langsung ke RS aja, Alhamdulillah saat itu everything is under control, Cuma 1 hal yang bikin aku gelisah karena dari tadi nunggu koq belum dibawain makanann soalnya inget banget waktu lahiran raihan dulu, pas nunggu bukaan aku disuguhin mie goreng,koq sekarang enggak yahhhh. #penting

Jam 11 kurang, kontraksinya udah mulai sakit pake banget rasanya, suster ngolesin sesuatu dipunggung tangan aku, katanya itu buat ngecek apa aku alergi ato gak, buat persiapan kalo2 dibutuhkan untuk diinfus, aku ngelirik jam tangan suami udah jam 11, aku pikir bentar lagi raihan pulang sekolah nih, trus tiba2 aku ngerasa mules yang luar biasa, dan sepertinya inilah waktunya..Jreng..jreng…
para suster langsung berdatangan, gak berapa lama disusul dengan pak dokter, aku disuruh buat ngangkang ambil posisi buat lahiran (sedari tadi, sambil nunggu bukaan, posisi aku tiduran miring ke kiri), tapi aku gak bisa..yang udah mulai mengerang2, dasyhat banget mulesnya, semua “tim” udah mulai teriak2 nyemangatin aku, aku udah antara sadar dan gak sadar waktu itu (saking sakitnya), buat ngalihin perhatiin aku, pak dokter bilang ayooo teh manisnya di minum dulu, dan ternyata emang lumaan manjur, rasa sakitnya sedikiitttttttt teralihkann karena minum teh manis yang mungkin sengaja dibikin extra manis yah, karena katanya air gula itu bisa buat nambah tenaga. Abis minum itu tau2 dorrr si ketuban pecah pecah dan aku diarahin untuk ngejan, tentu saja gak sesempurna seperti waktu latihan senam hamil tapi alhamdulillah setelah dua kali (kalo gak salah inget) tepat jam 11.15 putri kecilku lahir, Alhamudlillah wa syukurillah.

Setelah lila lahir dan dibersihin trus ditaruh di dadaku untuk IMD, sementara itu dokter ngubek2 dibawa sana untuk ngambil ari-ari, errr iya sih proses ngeluarin ari2 rasanya gak sesakit ngelahirin tapi bukan berarti gak sakit juga yah..sakiittt boook..tapi yah sutralah yang penting si gadis kecil udah ada dihadapan kami sekarang dalam kondisi sehat dan normal. Alhamdulillah. Setelah itu suster datang buat bersihin aku, sambil bersih2 si suster bilang duh ibu ini pinter banget deh, ngelahirinnya cepet banget trus gak pake acara teriak2 lagi, ngelahirin 10x juga gak papa deh kayaknya bu, aku senyum2 aja pengen jawab sih, gak papa punya 10 anak, tapi situ yang bayarin sekolahnya yeeee

Alhamdulillah proses melahirkan yang ditunggu2 dan bikin deg2an akhirnya terlewati juga dengan baik, Allah maha baik semuanya dimudahkan, prosesnya yang cepet dan gak pake drama teriak2, DSOG yang baik plus timnya dan GONGNYA adalah..GAK ADA JAHITAN SAMA SEKALI..hahaha ini penting..penting sekali sodar XD dan resmilah sudah diirku menjadi ibu2 beranak 2. welcome to the club !!!

Semakin berat…

Baru ngeh ternyata hari ini raihan udah genap berusia 4 tahun 5 bulan, diumurnya yang sekarang ini konsen utama kami ke raihan bukan lagi masalah asupan gizinya, Alhamdulillah nafsu makan raihan sekarang udah bagus banget, kalau laper juga minta sendiri, sifat picky eaternya juga udah mulai berkurang, udah mau nyobain macam2 sayuran (walopun belum semua sih), buahpun begitu. Karena udah gede yah jadi dia udah gampang dikasih tau kalo apa yang dia konsumsi itu berguna buat tubuhnya, apalagi kalo infonya didapat dari buku yang dibacain ke dia, tambah percaya deh. “oh mama berarti sel darah putihku nih udah bisa lawan bakteri nih karena aku rajin makan karoten (biar udah dikasih tau,sampe sekarang dia tetep bilang karoten, bukan wortel) atau “raihan udah makan pisang nih jadi gak susah lagi kalo p*p “. well masih ada sih yang jadi PR utama soal makanan raihan yaitu sampe sekarang dia masih disuapin.tapi pasti ada waktunya koq raihan bisa makan sendiri nanti.

Seperti yang saya bilang diatas, soal makanan buat raganya udah terlalu jadi pikiran lagi.Sekarang ini pelan2 kami fokus ke “makanan” jiwa buat raihan utamanya soal agama.Belajar dari banyak kejadian akhir2 (baik dari berita di tivi maupun kejadian di lingkungan keluarga) yang bikin jantung mau copot, kami berdua sepakat Sepertinya saat ini kami udah mulai harus serius mengajarkan dan sudah pasti memberi contoh soal agama kepada raihan. Konsen utama kami saat ini adalah gimana buat raihan mau sholat. yah kami percaya bahwa anak2 akan melihat dan mencontoh dengan apa yang dilakukan orangtuanya. Sehari2 liat kami sholat kadang raihan tertarik mau ikut, walopun cuma takbir dan aamin doang abis itu lari lagi, ato ikut sujud abis itu main lagi,kayaknya anak2 semumuran dia tingkahnya juga seperti itu. yah kemarin2 kami coba “memaklumi” kan wajar dia masih anak2 belum masuk usia baligh yang diwajibkan untuk sholat.

Tapi waktu itu cepat sekali loh berjalan, kalau dibiarin dan dimaklumin terus, tau2 nanti pas masuk usia wajib sholat raihan masih begitu terus (jangan sampe ya Allah), makanya sekarang biar raihan tertarik kami gunakan sistem reward, yahh kami tau kalo cara ini gak sepenuhnya benar, tapi paling tidak untuk saat sekarang ini, dengan adanya reward cukup efektif membuat raihan mau ikutan sholat. tiap selesai sholat si papa bakalan tandatangan dibukunya raihan, kalo udah ngumpulin 10 tandatangan, raihan bisa milih 1 barang yang dipengenin. kemarin dia udah koar2 dia pengen mainan stick golf yang dia liat di T*ara babyshop, tapi entah kenapa tiba2 dia ngerubah lagi, pengen truk sampah yang ada di to*s C*ty (duh nak jangan yang itu donk, mahalll). ALhamdulillah kalo kemarin2 raihan cuma ikutan sholat sepotong2 seperti yang saya bilang diatas, sekarang ini dia udah mulai ikutan sholat full dari takbir sampe salam,dzikir dan baca doa #proudmama

Nah balik lagi soal reward tadi, tujuan utama kami pastinya adalah gimana raihan mau sholat dengan kemauannya sendiri, gak diming2i mainan ato makanan kesukaan. tapi kami masih mutar otak gimana yah caranya (ada yang bisa sharing??).Saya pernah baca entah dimana gitu saya lupa, katanya kalo mau ngajarin anak sholat (beribadah) gak boleh dengan konsep surga dan neraka, konsep yang ngajarin ke anak kalo rajin beribadah bakalan masuk surga dan kalo enggak bakal ke neraka, karena katanya, konsep ini sama dengan konsep reward, jadi sampe besar akan kebawa terus, bahwa beribadah itu dilakukan karena ada rewardnya. sampe sekarang ini raihan belum tau soal surga dan neraka. tapi saya bingung, lepas dari soal “reward”, bukannya emang bener yah kalo kita rajin beribadah dan berbuat baik akan berbuah pahala yang akan mengantarkan kita nanti ke surga (insya Allah,amin) dan atau sebaliknya..trus gimana donk???

Untuk urusan ilmu agama, kami akuin dengan pengetahuan agama yang masih cetek ini, sedikit banyak kami terbantu dengan sekolah raihan.itulah sebabnya kenapa saya pengen kalo SD nanti raihan sekolahnya di SD islam dan kalau bisa sih sampai SMP. istlahnya sekolah raihan membantu kami dengan menjadi pemantiknya, namun “nyala apinya” sudah pasti tanggung jawab kami sebagai orang tua. Jadi kalo disekolah diajarkan tentang sesuatu yang baru, pulangnya pasti raihan bakalan nanya2 lebih lanjut sama kami, dan itu akan yang mendorong kami untuk belajar lagi tentang agama. malu kan kalo ditanya anak terus gak bisa jawab. Biasanya pas lepas sepatu ato buka baju, dia bakalan nanya2 ato ngasih tau sesuatu..seperti misalnya minggu lalu dia nanya, “mama siapa itu sitti hajar” atau ” apa itu naik haji mama?” dll

yah waktu terus berjalan, kalo waktu baru lahir dulu mikirnya gimana anak bisa ASi ekslusif, MPASi yang sehat, tumbuh kembangnya normal dll yang berhubungan dengan perkembangan fisik, sekarang sebagai orang tua, kami sedang memasuki tahapan lebih serius lagi, bagaimana membuat pijakan raihan kokoh, karena insya allah kalo pondasinya kuat, dia bakal bisa survive di dunia dan insya allah selamat diakhirat.Yap..perjuangan sudah semakin berat, mudah2an kami sebagai orang tua bisa menjaga amanah yah dititipkan Allah SWT. Aamin..

segini dulu curhat malem2, tiba2 pengen nangis, kangen mama-papaku, kebayang perjuangan mereka ngedidik dan besarin 9 orang anak. hiks pengen banget meluk dan cium mereka.

“Rabbighfir lii waliwaa lidayya warhamhumaa kamaa rabbayaanii shaghiiraa”

“Ya Tuhanku, ampunilah aku dan kedua orang tuaku, dan sayangilah kedua orang tuaku sebagaimana mereka telah memelihara / mendidikku sewaktu aku kecil.”

.

khailila, imunisasi dibulan pertama

Kalau menurut jadwalnya sih mestinya pas khailila genap sebulan,dia udah harus dimunisasi, tapi seperti yang aku bilang kemarin kalo jadwal konsul ke DSAnya diundur karena sang dokter lagi hadirin kongres di Bandung, jadi jadwal imunisasi Lila diundur sampe tanggal 16 Oktober. Pas tanggal 16, pagi2 aku telp ke Hermince, mau daftar buat imunisasi Lila, tapi kata mbak2 CSnya, si DSA abis dari kongres ternyata lanjut cuti jadi hari itu dia belum praktek, ya udah daripada kelamaan nunggu, toh juga kami belum cocok2 amat sama si DSA, akhirnya aku memutuskan untuk ganti DSA, pokoknya siapa aja DSA yang praktek sore, yah udah Lila diimunisasinya sama dokter itu ajah. Kebetulan hari itu DSA yang praktek sore namanya DR, Fel*yan*

Si Dokter prakteknya mulai jam setengah 4, dari rumah berangkatnya agak sante karena kami dapetnya nomer 14, toh rumah sakitnya juga deket banget, tinggal koprol sambil bilang wow juga udah nyampe, eh ternyata sampe di RS, udah pasien nomer 11 aja loh, dan gak perlu nunggu lama, akhirnya giliran kami buat dipanggil. Dari Penampakan fisik, dokter yang sekarang lebih muda, dibanding DSA yang pertama, setelah perkenalan dan “kata pengantar”, Lila diperiksa sama sang dokter, eh ternyata baru ketahuan kalo leher lila udah kuat, aku ama si papa agak kaget, karena baru ngeh. Abis itu Lila langsung di enjus, alhamdulillah Lila cuma jerit bentar abis itu berhenti pas digendong si papa.

Setelah imunisasi, kami ngobrol2 ama sang DSA, lumayan enak juga karena sang dokter mau jelasin panjang lebar apa2 aja yang kami tanyain (emang seharusnya gitu kan) meski harus bener2 nyimak, karena dokter itu kalo ngomong volumenya kecil. overall kami cukup puas ama DSA yang ini, mudah2an cocok terus deh, males sebenernya kalo harus gonta ganti DSA. Dokter nyaranin buat datang lagi tanggal 30 oktober, insya Allah pas Lila umur 1 1/2 bulan buat diimunisasi, kenapa gak pas 2 bulan? karena kata dia, imunisasi diumur 2 bulan itu jenisnya agak banyak, jadi mending “dicicil” gitu. Dari hasil gugling, berdasarkan Tabel IDAI 2011, katanya sih, sekarang ini udah gak dibedain lagi imunisasi wajib dan imunisasi yang dianjurkan atau dengan kata lain semuanya “wajib” cmiiw ya, tapi aku bakalan tetep “milih” mana yang perlu ato yang “gak perlu2 amat”. kalo dulu raihan sih cuma dapat imunisasi wajib aja.

Oh ya, diumur 1 bulan 4 hari ini berat Lila 4.355 gram, panjangnya 53 cm dan lingkar kepalanya 38, Bulan ini Lila diimunisasi Hepatitis B II. Untuk kunjungan kali ini,bayarnya Rp 220 ribu, dengan rincian : jasa dokter Rp.111 ribu, jasa imunisasi Rp 26 ribu dan harga vaksinnya (engerik 0,5) Rp 83 ribu. setelah proses bayar2an selesai kamipun pulang. sampe jumpa di episode imunisasi berikutnya..ciaooo

Khailila,1 month

Yipppie yay.. hari ini gadis kecilku genap 1 bulan, pengennya sih ngeblognya pas di waktu  dia lahir. jam 11.05 pagi. tapiii bagemana mungkinnnn bisa megang leptop di  waktu2 super hectic kaya gitu, yang ada sih jam2 segitu diriku sedang bersihin pupnya lila ato sedang nyiapin makan siangnya raihan. maklumlah sampe sekarang kami masih gak punya ART *pukpukdirisendiri*, yah dengan kondisi seperti sekarang, jangankan megang leptop, wong acara mandi aja kadang dijamak  :p..tapi sudahlah..cerita mellow dan gloomy tanpa ART nantilah dibahas sendiri 1 episode khusus, sekarang mau cerita tentang gadis kecilku duluu

Tadi pagi abis dimandiin sama si papa, aku sengaja nyiapin baju baru buat lila, karena mau foto2 dia dalam rangka ulang bulannya, tadinya pengen beli cake kecil dan lilin gitu buat ngerayain, tapi gak sempat, yasutralah..Hari ini mestinya jadwal dia kontrol ke DSAnya, tapi diundur sampe tanggal 16 oktober nanti, karena si DSAnya sedang ke Bandung buat kongres IDAI gitu. jadi belum bisa tau  persis,sekarang perkembangan fisik khailila. berat dan tingginya udah berapa.

trus..trus khailila udah bisa apa???udah bisa macem2 donk, udah bisa bisa tengkurep, udah bisa salim kalo ketemu orang, udah lancar  ngomong 3 bahasa, *Rabid mom detected*.hahahah… anak umur sebulan mah bisanya cuma pipis,pup,nenen dan nangis ajah kalee..etapi ada yang super penting nih, diumur khailila yang sebulan ini, mamanya udah turun 8 kg, errr masih ada 4 kg lagi menuju berat badan sebelum hamil khailila, dannn masih ada 9 kg yang harus dienyahkan sampe mencapai berat badan sebelum hamil raihan *mimpibolehdonk*

Banyak..banyak banget yang pengen diceritain sebenernya, cerita proses lahirannya lila, cerita tentang gimana jungkir baliknya jadi ibu beranak dua tanpa ART dan jauh dari keluarga, tapi belum sempat euy, mudah2an aja bisa diceritain deket2 ini sebelum keburu basi, pengennya sih mau rutin ngeblog tentang milestonenya lila, gak loncat2 kaya waktu raihan dulu.

Ceritanya segini dulu ya, mata udah kriyep2 nih karena bentar lagi mau “jaga malam”. eh ampir lupa ini dia gadis kecil yang lagi ulang bulan…sehat2 terus yah sayang..we love soooo much *tiyummmm*