Khailila, imunisasi 2 bulan

Punya anak lagi itu = belajar lagi, apalagi kalau jaraknya lumayan jauh kaya Raihan dan Lila, jadinya aku seperti baru punya anak, abis pengalaman waktu raihan bayi dulu sebagian besar udah lupa, faktor U emang ga bisa boong #tenggakgingko.Untuk urusan imunisasi contohnya  jadi aku belajar banyak lagi, gugling lagi, nanya kiri kanan, untung ada salah satunya, untung ada @shalihare dan @linsky yang mau ditodong buat jawab pertanyaanku, makacihh yah buibuk.

 Jujur waktu raihan dulu, aku gak terlalu ngeh tentang jenis2 imunisasi, tiap jadwal imunisasinya, aku bawa dia ke posyandu deket rumah ato dipuskemas. Jadinya raihan Cuma dapat imunisasi wajib aja, lagian waktu itu aku gak tau kalo mau  ngasih imunisasi yang dianjurkan mesti kemana, RSIA yang ada di kendari ga secanggih yang ada di kota2 besar #yakaleee, belakangan aku baru tau kalo ada DSA disana yang juga berikan jasa imunisasi tapi aku gak tau apa dia nyediain jenis imunisasi yang diajurkan ato enggak, aku agak males ke DSA itu, udah antriannya sampe nomor 80 #beneranloh, pernah, raihan hanya batpil biasa eh diresepin puyer sama belio, yang mana yang mana pas aku nanyain kenapa dikasih puyer, tanpa banyak diskusi si DSA malah ngebentak dan dengan nada tinggi belio bilang IBU PENGEN ANAKNYA SEMBUH GAK??? Sambil ngasih kode ke perawat buat panggil pasien berikutnya,,haishhh

 

Balik soal imunisasi, katanya sekarang udah gak dibedain lagi antara imunisasi diwajibkan dan dianjurkan tapi aku tetap milih apa aja yang akan dikasih ke lila dengan beberapa pertimbangan tentunya. Setelah mendapat pencerahan dari 2 ibuk yang aku sebutin diatas, akhirya saya mutusin gak berikan imunisasi PVC dan Rotavirus untuk Lila saat ini. Kalau ngomongin soal PVC sama ibuk2 pasti jatuh2nya ke soal budget, harganya yang bisa dibilang gak murah dan mesti dikasih 4 kali pasti kerasa banget buat dompet. Tapi meskipun mahal kalo buat anak (apalagi soal kesehatan) pasti diusahain yah, tapi balik lagi, setelah nyari2 info (gugling dan nanya2) dan dilanjutkan dengan semedi akhirnya saya mutusin si PVC di pending aja pemberiannya sampe lila umur 15 bulan (cukup sekali aja kan kalo pemberiannya diumur segitu), kalo rotavirus sih katanya kalo untuk anak ASI gak perlu2 banget.

 Kemarin kami bawa Lila ke Hermina buat imunisasi, aku sengaja gak daftar lewat telpon seperti biasanya, ke DSA mana juga masih belum tau, sengaja sih, aku masih pengen milih2 DSA yang paling cocok buat kami, jadi sedatangnya aja deh, siapa DSA yang lagi praktek waktu itu, aku pilih random aja, dan berdasarkan hasil voting SMS J, pilihan kami jatuh pada Dr Am* D*ana. Kami dapet nomer antran 4 dan ga perlu waktu lama akhirnya dipanggil, sebelum diimunisasi, kami diskusi cukup banyak ama si dokter, ngobrol sama bu dokter juga lumayan enak, orangnya santai.  Aku sempat nanya soal pemberian suplementasi zat besi, untuk yang satu itu saya belum tau banyak, waktu jaman raihan belum ada anjuran untuk melakukan hal ini. Info tentang ini juga aku dapat dari pantengin TL salah DSA yang salah follow di twitter. Pas aku tanyain, si DSA hanya senyum2 gimana gitu, trus dia bilang kalau secara ilmiah anjuran untuk pemberian supelementasi zat besi ini sahih, kajian ilmiahnya ada, Cuma secara pribadi dia juga gak memberikan suplementasi ini kepada anaknya, alasannya semua itu bisa didapat kandungan gizi makanan,lagian rasanya gak enak loh bu, agak2 sepet gimana gitu, pasti deh anak gak doyan kata bu dokter oh ya dari bu dokter ini, aku baru tau kalo suplementasi zat besi ini ternyata diberikannya setiap hari loh kaya minum vitamin gitu, saya pikir semacam kayak imunisasi yang diberikan sekali aja.

 Setelah ngobrol2 tiba saatnya untuk eksekusi, aku agak2 parno ngebayangin Lila harus disuntik 2x, jadinya pas dia di enjus ditemenin si papa aja, aku gak berani liat, Kasian euy. Eh ternyata lila nangisnya gak terlalu heboh, anak mama pinter ih. Untuk imunisasi bulan ke 2 ini ada 4 macam, BCG,Polio, DPT1 dan HiB1 (combo). Tentu saja Ongkos untuk imunisai bulan ini lebih gede dari bulan lalu. Ini dia rinciannya :

  • Kosultasi DAS (Rp 111.000)
  • Jasa imunisasi (Rp 26.000)
  • Vaksin Tetract – ini pilihan kami (Rp  240.200)
  • Vaksin BCG (Rp 50.500)
  • Vaksin Polio (Rp  55.500)
  • Spuit 1 cc (Rp  5.200)
  • Disp.needle 26-ga tau ini apaan,perban mungkin yah (Rp 1.400)
  • Parcet -ga diresepin sih sama DSAnya,beli u/ jaga2 aja (Rp 17.800)

  Total jendralnya Rp 507.600

Hmm lumayan yah bok ongkosnya, untung bulan depan ga ada jadwal imunisasi jadi dompet bisa nafas dikit hahaha, tapi insya allah buat anak pasti ada rejekinya. Yang penting sehat terus yah nak..

 Pulang dari RS kami ke giant bentar, makan trus raihan liat2 mainan abis itu pulang, sampe dirumah saya, raihan dan lila bobo. Karena kami ambil paket combo yang panas,jadi udah siapa2 aja, DSAnya bilang biasanya 2 ato 3 jam setelah imunisasi reaksi panas/rewelnya udah mulai, dan bener aja bangun jam 3 sore si lila mulai anget dan rewel, duh kasian banget ngeliatnya. Biar panasnya berkurang aku mutusin untuk skin to skin ama dia, dan ternyata lila lumayan nyaman digituin dari jam setengah 4 sampe jam 6 trus istirahat bentar karena aku pegel dan makan malam trus dilanjut lagi sampe malem. Sepanjang malam badan lila anget, tapi Alhamdulillah suhunya gak sampe 37 dercel (36,9) jadi parcetnya gak aku kasih. Alhamdulillah paginya meskipun masih agak lemes dia udah bisa ketawa2 dan sianganya udah normal lagi. Pyuhhhh…legaaaa..

ROCK…LILA ROCK !!!

One thought on “Khailila, imunisasi 2 bulan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s