Khailila 2 months, milestone & flashback

Alhamdulillah gadis kecilku udah 2 bulan aja, beratnya 5.560 gram (naik 1.200 gram dari bulan lalu) banyakan di pipi nih kayaknya, tingginya 56 cm, lingkar kepala belum ngukur. Masuk usia 2 bulan ini, urusan p*p dan pipisnya gak seheboh waktu nuborn lagi, frekeunsi p*pnya udah mulai teraktur antara 2-4 kali sehari, kalo pipisnya gak tau, udah gak diitung2 lagi kayak dulu hehe. Penglihatannya udah semakin jelas, kalo diajak ngobrol dia senang banget, pasti senyum dan ngeluarin suara2, sayangnya dia sering ngajakin ngobrol disaat yang kurang tepat, tengah malam ato subuh jadi mamanya kurang konsen karena mama udah kriyep2 (maafin mama nak), Kalo ada bunyi2an dia udah mulai nyari2, kemarin waktu ke babyshop kami beliin dia mainan hendpon2an maksudnya biar dia belajar ngenalin bunyi2an gitu, taunya sampe rumah si hape jadi mainan si kakak*tepokjidat*. Tidurnya udah mulai lasak nih, pernah aku tinggalin bentar di boxnya tau pas aku balik dia udah diujung boxnya.

Pengen ingetin buat ibu2 yang lagi hamil dan pengen belanja2 keperluan bayi kalo beli baju dan celananya jangan ukuran nuborn ato 0-3 bulan aja.karena kepakenya bentarrrr banget, baju kutung ama celana pop lila udah gak muat, si celana kalo dipake udah ngepas banget trus bajunya kalo dipakein perutnya keliatan, padahal belinya lumayan banyak, sayang jadinya, tapi baju2 itu belum tau mau diapain, apa dikasih ke orang ato disimpen buat adek secara sampe saat ini keputusan untuk nambah anak atau enggak masih belum final alias labil hehe..

Hmm mumpung ada waktu buat ngeblong sekalian mau flashback ah, mau cerita lengkap proses lahirannya lila Jadi ceritanya nih anggal 12 september kemarin, aku resmi masuk ke klub mamah merasa muda beranak dua, HPL adek sih tanggal 14-15 september, tapi kata dokter dan pengalaman orang, katanya sih kalo anak kedua, lahirannya bakal lebih cepat dari HPLnya, dan ternyata emang bener, Lila udah gak sabar pengen cepet2 keluar, mungkin dia pengen pas mamanya ultah tanggal 14 september, dia udah ada nemenin tiup liln..

Malam tanggal 12 belas itu aku udah mulai berasa kontraksi, yah kemarin2 sih juga emang udah tapi masih kontraksi KW super semi ori alias palsu, tapi meski udah sering kontraksi, alhamdulillah aku masih bisa tidur, meskipun disertai dengan acara meringis karena nahan kontraksi. Aku lupa sorenya kami habis jalan kemana, yang jelas abis keluar gitu aku dan si papa berasa capek banget, sampe tiba2 aku kebangun setengah 3 dan inget kalo belum sholat isya, akupun langsung bangunin si papa yang ternyata belum sholat juga. Selesai sholat aku minta si papa buat siap2, Mamahku udah senewen pengen buru2 ke RS, tapi aku bilang entar2 aja dulu, nunggu kontraksinya datang lebih teratur, waktu itu meskipun durasi kontraksi udah cukup lama sekitar 30-40 detik per kontraksi tapi rentang waktu antar kontraksi masih panjang, sekitar 20 ampe 25 menit jaraknya, aku pikir tanda2 kalo waktunya udah deket itu kan kalo kontraksinya tiap 10-15 menit sekali.

Sebelum berangkat, mamaku nyuruh aku buat makan biar ada tenaga, tapi aku gak mood makan nasi jam segitu, akhirnya si nasi dimasukin di kotak buat bekel ke RS, aku cuma pengen ngemil, kebetulan tadi sore si papa beli gorengan dan masih ada sisa pisang goreng di meja, pas datawarin sama pak suami aku nolak karena waktu itu aku lagi nahan sakit kontraksi, Begitu mau berangkat aku minta donk pisang goreng itu, dan ternyata yang ada tinggal piringnya doank sementara pisangnya ludes dimakan oleh….pak suami..hrrrrrrrrrrrrrr…

Setelah semua perlengkapan beres, raihanpun digendong ke mobil dan kami siap berangkat ke RS, waktu itu sekitar pukul 4 kurang. Bismilah kami menuju ke RS PM*, karena rencananya aku akan ngelahirin disana. Sampe disana, kami ke tempat biasa aku kontrol kehamilan, tapi ternyata disana gak ada siapa2, padahal aku mikir jam operasinya 24 jam, kemudian sama pak satpam, kami diarahin untuk ke paviliun apa gitu, aku lupa namanya, Letaknya agak kedalam dikit dibanding tempat biasa aku kontrol. Sampe disana susternya ngasih tau kalo untuk ngelahirin, prosedur disana harus melalui UGD dulu, duh ribet banget sih prosesnya.. mulai agak2 bete nih rasanya, mana kontraksinya udah mulai lumayan rasanya, tapi aku berusaha untuk nenangin diri, aku “ngingetin” diri sendiri, bentar lagi mau ketemu adek, pikiran dan perasaan harus tenang dan happy.

Akhirnya kami ke UGD, tempatnya agak jauh ke belakang, jadi mobil kami harus muter dulu, tiba disana perasaan aku tambah gak enak, yah namanya juga UGD RS umum,yah gitu deh kondisinya (susah ngejelasinnya) Waktu itu selain aku, ada seorang pasien lain yang juga mau ke UGD, tapi buat bukan ngelahirin,Namanya juga rumah sakit umum yah. Disana aku ditangani sama seorang dokter jaga (kayaknya dokter co ass gitu soalnya masih muda banget). si dokter nanya2 beberapa pertanyaan dasar gitu. sambil jawab pertanyaannya kau mikir, apa dokter ini bakalan periksa dalem yah, duh aku koq agak2 kurang nyaman yah, secara baru pertama kali ketemu sama dokter ini, laki2 pula. hmmmm DSOG aku juga laki2 sih tapi kan beda persoalan.

Sementara itu si papa pergi bentar buat reservasi kamar (raihan sama mamaku masih di mobil, untung raihannya tidur).Gak lama kemudian si papa datang dan ngabarin kalo saat itu kamar kelas 1 dan 2 penuh semua, yang ada cuma kelas 3, tapi kata petugasnya begitu kamar yang kami inginkan kosong, bakalan langsung dipindahin. trus aku nanya, emang kelas 3 itu ada berapa pasien, jawabannya bikin aku kaget dan langsung loncat dari ranjang (lupa sama perut gede).Jadi di kelas 3 itu ada 10 orang. APA???? 10 orang??? aku langsung narik tangan si papa, gak mau ngelahirin disana. Untuk lahiran aku emang gak minta kamar senyaman hotel tapi kalo 1 ruangan bersepuluh???huppfttt..

Dan disinilah dramanya, dimobil kami berdua kebingungan mau kemana, aku nangis plus pake acara kesel gitu. yah mungkin ini akibat dari gonta ganti DSOG dan pindah2 tempat kontrol kehamilan sehingga dengan kondisi kayak gini kami masi labil milih tempat ngelahirin, mau ke RSB Azza*r* tempat awal aku check up kehamilan, tapi gak jadi, pertimbangannya DSOG pilihanku gak praktek disana, mau balik ke PM*, duh aku udah gak mood banget rasanya, akhirnya kami mutusin buat ke Hermince, yah meskipun RS itu deket banget dari rumah dan dulu juga raihan lahir disana, ada beberapa pertimbangan kenapa RS itu gak masuk dalam daftar utama pilihan kami (nanti aku ceritain di postingan lain) daripada keburu lahiran dimobil akhirnya saat itu kami sepakat buat ke Hermince.

Sampe disana udah jam setengah 6 pagi, karena lokasinya deket banget sama rumah, aku bilang sama pak suami untuk pulang kerumah aja dulu, aku ngantuk dan pengen bobo/istirahat bentar dirumah. sakit2 karena kontraksi masih bisa aku tahan. Sampe rumah aku langsung bobo meskipun gak bener2 pules karena bentar2 kontraksi. Raihan dimandiin trus dianter ke Sekolah, Jam 8 Pagi aku bangun trus sarapan, aku yang tadinya males sarapan nasi, pagi itu ngabisin bahkan minta nambah sama mamamku. abis itu mandi jam 9 kurang kami berangkat lagi ke RS Hermince.

Tiba di RS, pak suami masih cari parkiran, aku turun duluan buat daftar, sambil nunggu dilayanin aku duduk, tiba2 ada suster yang nyamperin aku sambil ngusap2 perut aku dan bilang “duh..ibu ini lagi his/kontraksi yah..yuk langsung periksa aja nanti biar suami ibu yang beresin pendaftaran, aku langsung dibawa pake kursi roda menuju lantai 2, pak suami dan mamaku nyusul dibelakang.

Sampe diruang lahiran, aku langsung diperiksa dalam, aku pikir kalo masih bukaan 1, aku minta pulang aja deh, toh deket ini RSnya, tapi ternyata suster yang meriksa langsung minta aku buat ganti baju bersalin karena ternyata aku udah bukaan 4. aku langsung update status, hihih ini yang penting😀, trus kirim foto ke BBG keluarga buat minta didoakeun sama sodara2 biar lancar prosesnya. Pak suami langsung ambil posisi disebelah kiri aku, persis seperti waktu lahiran raihan dulu. smentara itu suster2 lalu lalang buat nyiap2in peralatan. aku agak merinding, masih2 agak2 gak percaya kalo bentar lagi mau lahiran. 15 menit kemudian, susternya periksa lagi dan ternyata udah bukaan 5. Sambil nunggu bukaan, aku masih lancar jawab pertanyaan dari suster (errr..wawancara sih tepatnya), alhamdulillah belum ngeluh2 gimana gitu, masih bisa aku tahan,Sama seperti waktu raihan dulu,tiap kontraksinya datang, aku megang erat2 tangan suami.

Alhamdulillah semuanya emang sudah diatur sama Allah, ternyata pagi itu, DSOGku praktek disana, sekitar jam 10, beliau datang buat ngecek, aku agak2 kaget begitu pak dokter bilang “wah ini sih bentar siang juga udah lahiran, udah bukaan 8 nih”. ihiyyy bentar lagi ketemu adek, masih agak2 gak percaya, antara excited dan deg2an, buat ngurangin ketegangan dan agar tetap eksis, lagi2 aku update status dan foto2 lagi😀. ada suster yang nanya ke pak suami, pak ini istrinya ada riwayat lahiran cepet gak (aku lupa bahasa kedokterannya), soalnya bukaannya udah cepet banget tapi belum ngeluh2. Alhamdulillah meskipun tiap kontraksinya rasanya asoyy banget tapi aku masih bisa “handle” diri sendiri buat gak ngeluh ato teriak2, masih bisa ngobrol2 juga, dan yang bikin tenang juga karena ada mama yang nemenin, pak suami juga sudah sms bu guru Raihan, minta tolong kalo raihan pulang, dianternya langsung ke RS aja, Alhamdulillah saat itu everything is under control, Cuma 1 hal yang bikin aku gelisah karena dari tadi nunggu koq belum dibawain makanann soalnya inget banget waktu lahiran raihan dulu, pas nunggu bukaan aku disuguhin mie goreng,koq sekarang enggak yahhhh. #penting

Jam 11 kurang, kontraksinya udah mulai sakit pake banget rasanya, suster ngolesin sesuatu dipunggung tangan aku, katanya itu buat ngecek apa aku alergi ato gak, buat persiapan kalo2 dibutuhkan untuk diinfus, aku ngelirik jam tangan suami udah jam 11, aku pikir bentar lagi raihan pulang sekolah nih, trus tiba2 aku ngerasa mules yang luar biasa, dan sepertinya inilah waktunya..Jreng..jreng…
para suster langsung berdatangan, gak berapa lama disusul dengan pak dokter, aku disuruh buat ngangkang ambil posisi buat lahiran (sedari tadi, sambil nunggu bukaan, posisi aku tiduran miring ke kiri), tapi aku gak bisa..yang udah mulai mengerang2, dasyhat banget mulesnya, semua “tim” udah mulai teriak2 nyemangatin aku, aku udah antara sadar dan gak sadar waktu itu (saking sakitnya), buat ngalihin perhatiin aku, pak dokter bilang ayooo teh manisnya di minum dulu, dan ternyata emang lumaan manjur, rasa sakitnya sedikiitttttttt teralihkann karena minum teh manis yang mungkin sengaja dibikin extra manis yah, karena katanya air gula itu bisa buat nambah tenaga. Abis minum itu tau2 dorrr si ketuban pecah pecah dan aku diarahin untuk ngejan, tentu saja gak sesempurna seperti waktu latihan senam hamil tapi alhamdulillah setelah dua kali (kalo gak salah inget) tepat jam 11.15 putri kecilku lahir, Alhamudlillah wa syukurillah.

Setelah lila lahir dan dibersihin trus ditaruh di dadaku untuk IMD, sementara itu dokter ngubek2 dibawa sana untuk ngambil ari-ari, errr iya sih proses ngeluarin ari2 rasanya gak sesakit ngelahirin tapi bukan berarti gak sakit juga yah..sakiittt boook..tapi yah sutralah yang penting si gadis kecil udah ada dihadapan kami sekarang dalam kondisi sehat dan normal. Alhamdulillah. Setelah itu suster datang buat bersihin aku, sambil bersih2 si suster bilang duh ibu ini pinter banget deh, ngelahirinnya cepet banget trus gak pake acara teriak2 lagi, ngelahirin 10x juga gak papa deh kayaknya bu, aku senyum2 aja pengen jawab sih, gak papa punya 10 anak, tapi situ yang bayarin sekolahnya yeeee

Alhamdulillah proses melahirkan yang ditunggu2 dan bikin deg2an akhirnya terlewati juga dengan baik, Allah maha baik semuanya dimudahkan, prosesnya yang cepet dan gak pake drama teriak2, DSOG yang baik plus timnya dan GONGNYA adalah..GAK ADA JAHITAN SAMA SEKALI..hahaha ini penting..penting sekali sodar😄 dan resmilah sudah diirku menjadi ibu2 beranak 2. welcome to the club !!!

2 thoughts on “Khailila 2 months, milestone & flashback

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s