Semakin berat…

Baru ngeh ternyata hari ini raihan udah genap berusia 4 tahun 5 bulan, diumurnya yang sekarang ini konsen utama kami ke raihan bukan lagi masalah asupan gizinya, Alhamdulillah nafsu makan raihan sekarang udah bagus banget, kalau laper juga minta sendiri, sifat picky eaternya juga udah mulai berkurang, udah mau nyobain macam2 sayuran (walopun belum semua sih), buahpun begitu. Karena udah gede yah jadi dia udah gampang dikasih tau kalo apa yang dia konsumsi itu berguna buat tubuhnya, apalagi kalo infonya didapat dari buku yang dibacain ke dia, tambah percaya deh. “oh mama berarti sel darah putihku nih udah bisa lawan bakteri nih karena aku rajin makan karoten (biar udah dikasih tau,sampe sekarang dia tetep bilang karoten, bukan wortel) atau “raihan udah makan pisang nih jadi gak susah lagi kalo p*p “. well masih ada sih yang jadi PR utama soal makanan raihan yaitu sampe sekarang dia masih disuapin.tapi pasti ada waktunya koq raihan bisa makan sendiri nanti.

Seperti yang saya bilang diatas, soal makanan buat raganya udah terlalu jadi pikiran lagi.Sekarang ini pelan2 kami fokus ke “makanan” jiwa buat raihan utamanya soal agama.Belajar dari banyak kejadian akhir2 (baik dari berita di tivi maupun kejadian di lingkungan keluarga) yang bikin jantung mau copot, kami berdua sepakat Sepertinya saat ini kami udah mulai harus serius mengajarkan dan sudah pasti memberi contoh soal agama kepada raihan. Konsen utama kami saat ini adalah gimana buat raihan mau sholat. yah kami percaya bahwa anak2 akan melihat dan mencontoh dengan apa yang dilakukan orangtuanya. Sehari2 liat kami sholat kadang raihan tertarik mau ikut, walopun cuma takbir dan aamin doang abis itu lari lagi, ato ikut sujud abis itu main lagi,kayaknya anak2 semumuran dia tingkahnya juga seperti itu. yah kemarin2 kami coba “memaklumi” kan wajar dia masih anak2 belum masuk usia baligh yang diwajibkan untuk sholat.

Tapi waktu itu cepat sekali loh berjalan, kalau dibiarin dan dimaklumin terus, tau2 nanti pas masuk usia wajib sholat raihan masih begitu terus (jangan sampe ya Allah), makanya sekarang biar raihan tertarik kami gunakan sistem reward, yahh kami tau kalo cara ini gak sepenuhnya benar, tapi paling tidak untuk saat sekarang ini, dengan adanya reward cukup efektif membuat raihan mau ikutan sholat. tiap selesai sholat si papa bakalan tandatangan dibukunya raihan, kalo udah ngumpulin 10 tandatangan, raihan bisa milih 1 barang yang dipengenin. kemarin dia udah koar2 dia pengen mainan stick golf yang dia liat di T*ara babyshop, tapi entah kenapa tiba2 dia ngerubah lagi, pengen truk sampah yang ada di to*s C*ty (duh nak jangan yang itu donk, mahalll). ALhamdulillah kalo kemarin2 raihan cuma ikutan sholat sepotong2 seperti yang saya bilang diatas, sekarang ini dia udah mulai ikutan sholat full dari takbir sampe salam,dzikir dan baca doa #proudmama

Nah balik lagi soal reward tadi, tujuan utama kami pastinya adalah gimana raihan mau sholat dengan kemauannya sendiri, gak diming2i mainan ato makanan kesukaan. tapi kami masih mutar otak gimana yah caranya (ada yang bisa sharing??).Saya pernah baca entah dimana gitu saya lupa, katanya kalo mau ngajarin anak sholat (beribadah) gak boleh dengan konsep surga dan neraka, konsep yang ngajarin ke anak kalo rajin beribadah bakalan masuk surga dan kalo enggak bakal ke neraka, karena katanya, konsep ini sama dengan konsep reward, jadi sampe besar akan kebawa terus, bahwa beribadah itu dilakukan karena ada rewardnya. sampe sekarang ini raihan belum tau soal surga dan neraka. tapi saya bingung, lepas dari soal “reward”, bukannya emang bener yah kalo kita rajin beribadah dan berbuat baik akan berbuah pahala yang akan mengantarkan kita nanti ke surga (insya Allah,amin) dan atau sebaliknya..trus gimana donk???

Untuk urusan ilmu agama, kami akuin dengan pengetahuan agama yang masih cetek ini, sedikit banyak kami terbantu dengan sekolah raihan.itulah sebabnya kenapa saya pengen kalo SD nanti raihan sekolahnya di SD islam dan kalau bisa sih sampai SMP. istlahnya sekolah raihan membantu kami dengan menjadi pemantiknya, namun “nyala apinya” sudah pasti tanggung jawab kami sebagai orang tua. Jadi kalo disekolah diajarkan tentang sesuatu yang baru, pulangnya pasti raihan bakalan nanya2 lebih lanjut sama kami, dan itu akan yang mendorong kami untuk belajar lagi tentang agama. malu kan kalo ditanya anak terus gak bisa jawab. Biasanya pas lepas sepatu ato buka baju, dia bakalan nanya2 ato ngasih tau sesuatu..seperti misalnya minggu lalu dia nanya, “mama siapa itu sitti hajar” atau ” apa itu naik haji mama?” dll

yah waktu terus berjalan, kalo waktu baru lahir dulu mikirnya gimana anak bisa ASi ekslusif, MPASi yang sehat, tumbuh kembangnya normal dll yang berhubungan dengan perkembangan fisik, sekarang sebagai orang tua, kami sedang memasuki tahapan lebih serius lagi, bagaimana membuat pijakan raihan kokoh, karena insya allah kalo pondasinya kuat, dia bakal bisa survive di dunia dan insya allah selamat diakhirat.Yap..perjuangan sudah semakin berat, mudah2an kami sebagai orang tua bisa menjaga amanah yah dititipkan Allah SWT. Aamin..

segini dulu curhat malem2, tiba2 pengen nangis, kangen mama-papaku, kebayang perjuangan mereka ngedidik dan besarin 9 orang anak. hiks pengen banget meluk dan cium mereka.

“Rabbighfir lii waliwaa lidayya warhamhumaa kamaa rabbayaanii shaghiiraa”

“Ya Tuhanku, ampunilah aku dan kedua orang tuaku, dan sayangilah kedua orang tuaku sebagaimana mereka telah memelihara / mendidikku sewaktu aku kecil.”

.

One thought on “Semakin berat…

  1. Duh, jleb banget deh. Diamanahi anak laki-laki itu memang berat, karena kita menyiapkan calon pemimpin. Tapi Allah pasti ngasih amanah ini karena dianggapNya kita sanggup ya, aamiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s