Gadgetnya ibu rumah tangga–mesin cuci

Berhubung pencarian ART idaman + impian belum berhasil ditemukan, jadi yah mau gak mau semua2nya harus dikerjain sendiri (ga sendiri deng, berdua dengan pak suami). sebenernya bukan hal yang baru sih, toh di Bremen juga  gak ada ART juga semuanya lancar2 aja, tapi keadaannya sekarang beda. aku lagi hamil dan kali ini kondisiku agak lemah, jadi butuh bantuan orang lain. tapi yah mau gimana lagi, suratan takdir (bahasanya cyinnn) harus dijalanin begini dulu.

Kalo di Bremen urusan cuci pakaian itu jadi tugas papa, biar hemat waktu dan tentu saja hemat duit, kami nyucinya seminggu sekali, di tempat cucian umum yang disedaiakan untuk penghuni flat. sekali nyuci skitar 2 euro, papa biasanya pake 2 mesin, untuk cucian yang berat2,  setelah dicuci biasanya sama papa langsung dimasukin ke mesin pengering tapi kalo yang ringan2 aja di jemur di balkon rumah. aku cuma tau urusan cuci mencuci ini dari cerita si papa aja karena sama sekali gak pernah terlibat didalamnya

Sampe di Bogor juga gitu, urusan cucian masih jatahnya si papa. awal2nya sih semua oke2 aja. tapi lama kelamaan kasian juga si papa kalo harus berangkat kerja pagi2 tapi masih harus nyuci2+jemur dulu. pulang kerja bisanya dia udah capek, akhirnya cucian jadi kerendam sehari, ibu hamil jadi bete liatnya . kita sih emang punya rencana beli mesin cuci, tapi mikirnya ntar aja kalo adek  bayi udah lahir, tapi lama2 kepikiran kenapa gak beli sekarang aja. toh sama aja kan. Alhamdulillah bulan kemarin ada rejeki tambahan (yang PNS pasti tau itu apa) dan akhirnya si mesin cuci udah nongkrong dirumah kami.

Sebelum beli, aku khatamin dulu trit ini biar gak salah beli, dari trit itu aku dapet info kalo mesin cuci yang recomended tuh yang satu tabung dan front loading. dan akhirnya pilihan kami jatuh ke mesin cuci merek Sams*ng. si L* juga ngeluarin produk yang sama tapi lebih mahal cyinnn. oh ya untuk tempat belinya aku dapat rekomendasi dari emak2 penguasa bogor, (salim satu2 sama @pincoolio @dietahadi @musdalifa @liactk) kata mereka, kalo mau beli2 barang elektronik toko yang murah tuh di daerah pasar anyar. dan akhirnya kami ke salah satu toko yang direkomendasiin namanya toko Sinar Berlian.

Cukup puas belanja di toko ini, pelayannya sigap banget dan infonya banyak , gak tau  kenapa . orang yang handle kami kemarin lebih nyaranin kami beli si Sams*ng daripada si L*.diluar soal harga, kata dia, dibanding LG, si Sams*ng ini udah “pemain lama” didunia mesin cuci, jadi kualitasnya gak diragukan lagi. kami ditawarin 2 pilihan, ada ukuran 6.5 kg dan ukuran 6,1 kg. Selain harga yang tentu saja beda, ukurannya juga beda. si 6,5 kg lebih gede dan ada motif  bintik2 diatas mesinnya. Dengan pertimbangan rumah kami yang kecil dan toh kami juga beli mesin buat dipake sendiri bukan untuk usaha laundry, akhrnya kami pilih yang ukuran 6,1 kg aja. yang aku suka dari mesin cuci ini, ada fitur baby care system, jadi si mesin (katanya) aman untuk nyuci baju si kecil karena ada programnya untuk ngurangin sisa residu dari detergen gitu.

Untuk urusan harga, emang gak salah deh rekomendasi para emak itu, si mesin cuci kami bawa pulang dengan harga Rp. 2.950.000, sebelum beli, tentu donk sempat ceki2 ditempat lain, di Gi*nt harganya Rp 3.250.000 di Ele*tro*ic Sol*ti*n yang katanya waktu itu lagi diskon, kalo gak salah inget harganya Rp. 3.150.000. Yay..namapun ibuk2 yah, kalau beli sesuatu, jangankan beda 50 ribu, beda seribu aja ampe diitung hihihih.

Dan inilah penampakan mesin cuci kami, gambarnya aku ambil dari sini


Gimana review mesin cuci ini? alhamdulillah cukup puas makenya, wattnya juga gak gede2 amat,cuma 100 watt untuk tarikan pertama, yang wattnya gede tuh kalo si pengering di pake, sampe saat ini kami belum pake pengeringnya, (matahari bogor terang banget cyinnn sekarang2 ini). oh biarpun gak pake pengering, tapi hasil cuciannya udah lumayan kering koq. ada pilihan quick wash 29′, aku pikir 29 menit cucian udah selesai, ternyata enggak. quick wash yang 29′ selesainya kira2 sejam.

Cuma tiap kali nyuci, segala kulkas, tivi dan alat elektronik lain gak boleh nyala, padahal listrik dirumah udah 1300 watt loh, ternyata penyebabnya karena NCB dirumah kami itu yang 6 ampere, di manual booknya katanya untuk penggunaan mesin ini idealnya NCB yang kepake itu 16 ampere. jadi nanti mau ganti si NCB itu biar gak byar pet lagi.

Oh ya kemarin pas di toko itu, aku juga beli blender (lagi) karena blenderku di bremen diminta ama temen. sama kayak blender dulu aku tetap beli yang merek Phi*ips cuma kalo yang dulu punyaku yang plastik, kali ini belinya blender kaca, abis kalo yang plastik kalo udah dipake lama, tampilannya jadi buruk rupa gitu kan, beda sama si kaca, tapi kalo si kaca harus lebih hati2 nyucinya. mudah2an blendernya awet jadi kalo adek bayi mulai MPASI gak usah beli baru lagi.

soal harga??lagi2 toko ini berhasil bikin ibu hamil senyum lebar, Blender dengan merek & jenis yang sama, di Gi*ant dijual dengan harga 520 ribu, di Su*er H*me harganya 499 ribu, coba tebak di toko ini blendernya dijual berapa?? 365 ribu sajahhhh sodara2..ibu hamil langsung joget perut gendut 

3 thoughts on “Gadgetnya ibu rumah tangga–mesin cuci

  1. Akupuun masih mendambakan mesin cuci, tapi nunggu bonus tahunan *aahahaha :p
    Sementara ini masih bagi-bagi tugas : handwash untuk baju2 anak dan daleman oleh ibu, sedangkan baju dewasa lempar ke laundry kiloan oleh ayah. Wkwkwk. Samsung yang iklannya baru di tv itu bukan, mbak? ngincer juga aku…

  2. Salah satu gadget rumah tangga yg sangaaaaatt membantu. Kebayang deh kl gak ada mesin cuci, capeeekk pasti. Makanya mesin cuciku si L* front loading yang Alhamdulillah hampir 3 taun kusayang2..hihihi..
    koreksi dikit yaa,, bkn NCB tapi MCB (Main Circuit Breaker)🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s