Liburan ala raihan-ikutan cooking class

Kalau gak salah sebulan lalu pas lagi ngemall di Botani Square, ada mbak2 ngasih aku selebaran, isinya informasi tentang kegiatan yang diadakan sebuah sanggar untuk mengisi liburan anak. ada 2 pilihannya, cooking class & creativity class.Karena tertarik, brosurnya aku simpen dan sampe rumah dibaca-baca, besokannya aku sms nomer  yang ada di brosur itu, dan akhirnya kami saling tukeran pin BB.

Si empunya sanggar namanya ibu Anie, orangnya komunikatif, kalo aku nanya cepet banget balesannya. Dapet info dari Beliau kalau untuk masing2 kegiatan harganya 100 ribu untuk 3 hari. alat dan bahan2 udah disiapin sama mereka, untuk peserta cooking class, tinggal bawa celemek & kotak bekal buat bawa pulang hasil masakannya. oh ya buat yang mau diantar jemput ke lokasi (Villa Bogor Indah 1) juga bisa, tentu saja ada biaya tambahan, kata bu Anie kalo untuk area yasmin (tempat tinggal kami) ke Villa, bayarnya 50 ribu. cooking class & creativity class ini dibagi dalam beberapa batch.

Aku sebenernya tertarik banget dan pengen daftarin raihan di cooking class itu, cuma aku pikir entar2 aja daftarnya karena aku masih belum tau pasti lokasinya. Hari Minggu kemarin si papa berangkat ke Bali buat training, lumayan lama euy, 2 minggu. Seperti  biasa sebelum berangkat papa selalu ngasih tau ke raihan, Waktu diomongin sih dia iya-iya aja, belum terlalu ngeh, bali itu dimana. Si papa berangkatnya subuh jam 3, paginya pas raihan bangun, ngeliat ga ada papa dia langsung nanya, “papa mana ma?” aku bilang papa ke Bali, dia masih ok2 aja.

Pas siang udah mulai terasa kali sama dia, kami yang selama ini kemana-mana dan ngapa2in selalu bertiga jadi terasa banget sepinya gak ada papa. Ini pertama kalinya papa pergi agak lama, Kalo di Bremen dulu, biasanya papa ada konfrensi di frankfurt ato di Koln atau lagi konsul ama Profesornya di Belgia, paling lama perginya 2 hari.  Kali ini perginya cukup lama, dan masih agak sulit jelasin rentang waktu 2 minggu itu sama raihan. sesiangan itu dia nanyain papanya terus, “ma..jam berapa papa pulang?“, “ma..2 minggu itu berapa lama?“, ma..disana papa ada tempat bobonya?

Malamnya sebelum bobo dia keliatan gelisah banget, aku tau dia pasti nyari2 papanya, aku peluk2 dia dan coba alihin perhatiannya. gak disangka2 si raihan tiba2 nangis, trus nangisnya itu yang sedih banget gitu, aku tanyain raihan kenapa? dia bilang “aku rindu ama papa..” sambil terus sesugukan, duh sedih banget pas dengar dia ngomong kayak gitu. pas dia tidur aku langsung bbm papa dan ceritain tentang ini, kami diskusi dan mutusin kalo dia harus ada kegiatan biar gak berasa sepi dirumah terus. tiba2 aku inget kalo tadi siang bu Anie BM ngasih tau kalo senin besok itu cooking class batch terakhir, Malam itu juga aku contact bu Anie dan nanyain apa raihan masih bisa daftar di kelasnya. Untungnya masih bisa, tapi untuk fasilitas antar jemput udah gak ada lagi,  yah udah gak papa, naik angkot juga dari rumah kami ke tempat bu Anie juga ternyata bisa, cuma sekali naik angkot nomer  32 dan abis itu naik ojek. bu anie baik banget sampe mau jelasin rute angkot dan ojek yang harus dilewatin karena aku bener2 belum tau lokasinya.

Paginya pas aku ngasih tau ke raihan kalo bakalan ikutan cooking class dia keliatan seneng banget, sepanjang jalan dia keliatan semangat dan terus nanya2. Malam sebelum tidur aku ngubek2 lemari dan nemu nursing apron ukuran kecil (kalo gak salah hadiah dari majalah ato beli di OLS mana gitu-lupa udah lama banget), aku pikir itu bisa jadi celemek buat dia, paginya pas aku ukurin si apron ke raihan ternyata pas, lumayanlah hemat 25 ribu daripada harus beli apron lagi di sanggar #makirit. 

Ini dia foto2 raihan selama ngikutin cooking class, fotonya pake kamera HP karna si Canon dibawa papa ke bali. Pas liat foto2nya gw baru ngeh ternyata selama kursus 3 hari, si raihan aku pakein baju merah terus hehehe

  • Hari pertama, belajar buat coklat praline. Anak2 diajarin dari awal mulai dari motong coklat, cairin,mengisi  &menghias coklat sampe nunggu coklatnya jadi. raihan udah gak sabar buat nyobain hasil coklat buatannya.slurppp…


  • Hari kedua materinya mengias roti unyil, masing2 anak diberi 10 buah roti unyil polos, dan mereka bebas mengkreasikan si roti sesuai keinginan mereka, mau dibikin sandwich, diisi abon ato dihias pake coklat juga bisa. raihan seneng banget pas roti buatannya jadi, katanya mau diliatin sama papa

  • Hari terakhir, membuat spaghetti, semuanya dikerjain sendiri, mulai dari parut keju, motong2 sayuran, sampai masak spaghetti. coba liat raihan, begitu spaghettinya matang langsung dicicip sama dia hihih


Aku seneng banget bisa daftarin raihan ikutan kursus ini,hanya dengan 100 ribu raihan dapat banyak  pengalaman plus teman baru, ini termasuk murah loh, kata temen aku kalo di Jakarta,cooking class anak2 tarinfya 100 ribu/hari. sekarang raihan juga semakin pede kalo nemenin aku di dapur. Kapan2 kalo bu Anie ngadain cooking class  pengen ikutan lagi ah, tapi kali ini buat aku, biar gak kalah sama raihan🙂

4 thoughts on “Liburan ala raihan-ikutan cooking class

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s