Hari ketiga : petulangan masih belum selesai ternyata..

Astaga masih nulis tentang marokop?padahal  liburannya udah ampir sebulan,eh gak papa donk yah, biar kenanganya bisa kebaca terus dan siapa tau bisa berguna buat orang lain🙂

Hari Ketiga…

Kami sengaja bangun subuh, buat ngejar sunrise karena kemarin gak dapet sunset di gurun hiks, padahal kalo liat foto2 orang pas sunset di gurun itu cakep banget yak hik hik hiks..

dan ini lah gurun sahara di pagi hari..cantikkk banget, raihan kesenangan bisa main pasir sepuasanya..

dan ehm seperti biasa..keluarga narsis ini gak mau ketinggalan momen, walaupun masih muka bantal hahaha. maklumlah cuci muka dengan air seadanya. padahal di tas aku aku bawa baju ganti ceritanya kalo hari kedua di gurun mau ganti baju tapi apalah daya, mau mandi dimana di gurun cyn haha.jadi inget pas pertama kali nyampe di gurun, seorang turis nanya ke berber people, dimana toiletnya? dan dijawab “toilet is everwhere” hahaha..bersyukur banget selama digurun “panggilan alam” gak pernah datang, padahal aku kan biasanya miss beser, kemana2 pipis terus..

kelar foto-foto, kami gabung dengan rombongan yang lain buat sarapan bareng.

selesai sarapan, semua pada beberes. yap saatnya meninggalkan gurun sahara untuk kembali pulang ke kota marrakech. dan terlebih dulu naik unta tentunya. oh ya kalau mau ke gurun jangan lupa bawa pashmina untuk nutup muka dari debu, tapi kalo gak bawa bisa beli koq, banyak disana. serunya lagi karena penutup muka ini punya style sendiri. namanya touareg (cmiiw).

dan Camel trekking pun kembali dimulai.kali ini aku gak sejajaran dengan raihan dan papa.mereka ada di belakang.

dan Seperti kemarin, camel trekking ini dilalui sekitar 1,5 sampe 2 jam. di perjalanan seorang bule dari Belanda nyamperin aku dia nanya, raihan umur berapa? aku bilang tiga tahun, dia ngomong lagi ” i think he is a brave boy”. ini bukan tur yang mudah, apalagi untuk anak kecil.aku cuma senyum2 aja.mungkin si bule ini cuma pake kalimat halus aja yah, dalam hatinya barangkali ngomong ” ih ini orangtuanya koq nekat dantega bener yah, ngajak anak kecil ikutan tur kayak gini” hihihi

akhirnya sampailah kami ditujuan, sambil nunggu mobil jemputan kami datang, seperti biasa foto2 dulu..again and again..🙂

Gak lama nunggu, mobil kami pun datang, good bye sahara, good bye berber people..terima kasih untuk petualangannya yang seru, gak bakal terlupakan deh. Tepat pukul 9 pagi mobil kami meninggalkan kota zagora menuju marrakech. aku berdoa mudah2an perjalanannya menyenangkan dan raihan gak rewel, aku pikir kalau perjalanan pulang biasanya kerasa lebih cepet dibanding kalau berangkat.Bismillah..

seperti halnya waktu berangkat,kami juga singgah dibeberapa tempat. salah satunya di traditional soukh alias pasar tradisional di salah satu desa

Sebenarnya banyak hal menarik yang bisa diliat di pasar itu, tapi gak tahan euy berlama-lama disana. panass banget. waktu di bremen sebelum berangkat  kami nge-cek suhu di Maroko, dan katanya sekitar 35 dercel tapi menurut perkiraan aku, disana itu ada kali sekitar 40 derajat..buat yang lagi perawatan kecantikan, gak disarankan liburan ke maroko di saat2 sepert sekarang🙂. Kami membeli sekilo anggur dengan harga 10 dirhams, seorang turis dari Belanda membeli sekotak kurma seharga 60 dirham dan membagi2kan kepada kami. kurmanya manis. raihan yang biasana gak doyan kurma, malah minta nambah hihihi malu *tutupmuka*

Perjalananpun dilanjutkan kembali, dan ternyata sodara2, perkiraanku salah, aku pikir medannya gak akan seberat perjalanan berangkat yang mendaki dan meliuk2, justru ternyata perjalanan pulang jauhhhhh lebih mendebarkan, karena ternyata aku baru nyada kalo pegunungan batu yang kami lewati kemarin itu sangat sangat tinggi dan terjal. ih ngeri banget deh rasanya.

ada yang pernah naik roller coaster di dufan??gimana rasanya?? aku sampe bersumpah dalam hati, baru akan naik roller coaster lagi kalo dikasih duit semilyar (heheh ini mah mimpi). abis serem banget berada diketinggian walaupun gak sampe 10 menit. dannnnnnn perasaan itulah yang kami rasakan di sepanjang perjalanan pulang kemarin.berada di ketinggian sambil melihat kebawah ada jurang terjal ditambah lagi lebar jalan yang gak seberapa bener2 bikin sport jantung deh. si papa nyaranin aku untuk tidur sementara dia jagain raihan, tapi aku gak bisa tidur bok, gimana bisa tenang kalo jalannya kayak gitu, aku gak berhenti berdoa.mudah2an kami semua diberi keselamatan sampe tujuan. setiap mobil kami berpapasan dengan mobil lain yang berlawanan arah, jantung rasanya mau copot, kalo si supir meleng dikit bisa2 dah..naudzubillah mindzalik ..lindungi kami ya Allah..aku gak sempat foto keadaan jurangnya,tapi kalo diliat langsung bener2 mengerikan deh.foto ini sih belum seberapa..

Alhamdulillah di perjalanan gak teralu rewel seperti waktu berangkat, cuma aku agak khawatir karena badannya tiba2 anget dan bibirnya kering dan berdarah, yah mungkin karena dehidrasi yah, aku sendiri hidungku mengeluarkan darah walau gak sampe mimisan parah. si papa nganjurin kami untuk terus minum. gak keitung deh berapa liter air yang kami minumselama diperjalanan.

Jam 2 siang kami singgah makan di satu kota, gak tau nama kotanya apa tapi kayaknya tempat wisata gitu juga, soalnya banyak hotel disini, aston dan mercure juga ada.ini view kota itu dari restoran tempat makan siang kami.

kelar makan siang,kami siap melanjutkan perjalanan yang ternyata masih tetap mengerikan..duh Jadi kepikira pengen jadi orang kaya deh,kalo ke sahara naik pesawat pribadi gak usah naik mobil  jadi gak perlu pake acara sport jantung gini :p.seorang bule laki2 aku liat mukanya sampe memerah karena tegang. begitu kami turun istirahat bentar dia langsung nyeletuk  Thanks god heheh

Masih ada beberapa tempat yang kami singgahi, salah satunya di pusat industri rumahan yang memproduksi wewangian serba herbal suka berlama2 disini..wangiii

Menginjak pukul 6 sore akhirnya kami memasuki kota Marrakech, Alhamdulillah ya Allah akhirnya nyampe jugaaaa..seorang  bule cowok di mobil kami godain pasangannya, dia bilang masih mau ke sahara lagi gak? dan langsung disamber sama si cewek NO,THANKS. hehe bukan saharanya sih yang bikin tobat tapi perjalananya itu loh ampunnnnnn..gak mau 2 kali lagi deh…

dan adzan magrib menyambut kedatangan kami kembali di kota Marrakech, kami diturunkan di jalan, karena kami punya rute lain yaitu ke…KFC..oh thanks god ada KFC disini, yupp gong perjalanan hari ini adalah KFC, udah bosen aku makan yang serba minyak2 gitu (nanti aku ceritain khusus tentang kuliner maroko yah). dan yang bikin happy. KFC disini murah gilaaa..dengan 56 dirham (kurleb 5 euro) kita udah dapat 3 potong ayam gede, 1 kentang medium, 1 soft dirnk dan 1roti kecil plus sausnya. kalo di Bremen mana dapet..6 euro cuma dapaet 6 potong ayam mini seukuran nugget hihih

aku makan KFC ini sambil menangis haru huuu lebayyy hehehe. setelah selesai kami pun balik ke hotel. mandi air anget. minum mint teh sambil rebahan. heaven…

udah gak kuat kemana2 lagi..jadi hari ketiga ini judulnya “waktu abis dijalanan” hehe

bersambung lagi….

3 thoughts on “Hari ketiga : petulangan masih belum selesai ternyata..

  1. Salut banget sama Raihan, kuat banget dia, kyknya udah terlatih diajak kemana2 sama ortunya.

    Btw wkt baca cerita2 awal ke sahara kyknya seru, pengen kesana. tapi pas cerita pulangnya ini kok jadi takut sama perjalanannya, bule aja tobat apalagi sy yg mental krupuk, hiiii…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s