Hore…kami punya sofa !!!

Mau tau gimana cara student disini baik yang bujang dan terutama yang bawa keluarga ngisi barang-barang buat wohnung/flat mereka???

  • Beli donk..donk..donk..
Ya iyalah beli, masa nyolong hehehe, tapi biasanya perintilan yang dibeli adalah yang gak terlalu besar ukuran fisik maupun harganya.(maklum mahasiswa)..seperti peralatan makan..piring sendok garpu dan kawan-kawannya atau peralatan tidur seperti bantal,guling dan selimut.

  • Beli juga..tapi di flomarkt

Thanks God..disini ada flomarkt, yang menurut aku hunting barang di flomarkt tuh seperti berburu harta karun, jika beruntung kita bisa menemukan barang-barang bagus (meskipun second bahkan terkadang ada yang masih baru) dengan harga murah..

Mainan raihan kebanyakan beli di flomarkt , temen-temen student yang lain ada yang beli jemuran, blender,coffe maker dan microwave disini. Kalo aku blender bawa dari Indonesia.

  • Lungsuran

Student yang mau pulang abis biasanya akan menghibahkan barang-barangnya buat yang temen yang masih tinggal disini. infonya sering ada dimilis, tapi lungsuran gak cuma dari temen stundet, dari Keluarga2 Indonesia yang kerja disini juga sering ngasih lungsuran.

Alhamdulillah..begitu saya datang di sini, wohnung kami bisa dikatakan sudah lengkap dengan barang-barang (terutama hasil lungsuran) . rangka tempat tidur (kami tinggal beli kasur doank) lemari pakaian 3 pintu (kalau beli baru kira2 harganya 300 euro,) kulkas,tivi, kitchen set, lemari buku dapet lungsuran dari Mas Steve, penghuni wohnung ini sebelumnya..(makasih yaa udah baik banget), gak cuma itu dia juga warisin 2 coffe maker, toaster, termos dll yang kondisnya masih mint banget.

oh ya kami juga punya meja makan hasil lungsuran turun temurun, jadi ceritanya gini kami dapat meja itu dari pak yudi (student juga) yang mana dia juga dapet meja itu dari pak Gerry, pak Yudi menghibahkan meja makannya ke kami, karena dia juga mendapatkan mena makan lungsuran dari keluarga Indonesia yang lain . Demikian juga dengan microwave, hasil lungsuran turun temurun juga.

ahh..indahnya berbagi

  • nemu alias mungut.

Orang-orang jerman sini, lumayan sering gonta ganti perabotan rumahnya, dan perabotan lamanya biasanya di buang begitu saja, ada jadwal khusus sih untuk membuang “sampah” perabotan rumah. dan biasanya kalau jadwal itu tiba, di pinggir jalan ,banyak perabotan rumah yang siap diangkut petugas kebersihan.dannn seperti biasa para student dan keluarganya, pasang mata jeli, kali aja ada barang2 yang dibuang dan kondisinya masih bagus.

Biasanya sesama student saling ngasih info di milis..kayak gini ” eh di willi hund strasse..ada lemari pakaian tuh di buang..ayo siapa yang butuh.”. atau ada yang perlu kasur gak??ada nih nangkring di pinggir jalan katernturm..buruan diambil sebelum diangkut..

sekali waktu, pulang dari jumatan, si papa bawa jemuran..pas aku nanya dapat darimana??“boleh mungut mam…ada yang buang didepan” , Alhamdulillah lumayan..waktu itu memang kami belum punya jemuran hehehe

Dan Gongnya adalah ketika selasa sore kemarin, pulang dari sepedaan, kami menemukan ada sofa nangkring dipinggir jalan..waaaaaaaaaa kebetulan banget, wohnung kami kurang sofa doang . Udah lama banget kami pengen punya sofa, dan baru beberapa hari yang lalu si papa ngomong pengen hunting sofa second eh taunya nemu, gratis pula Alhamdulillah kalau rejeki gak kemana

tapi oh tapi..gimana cara ngangkut sofa ini sampe ke wohnung?? sofanya gak terlalu besar sih tapi lumayan berat juga. si papa gak bisa ngangkut sendiri, dan akhirnya aku bantuin..kalo waktu itu ada yang foto kami..lucu banget deh kayaknya. ada suami istri sibuk gotong2 sofa

untung jaraknya gak terlalu jauh dan untungnya lagi wohnung kami cuma butuh naik tangga sekali, kalo gak bisa patah pinggang eike... Pas si sofa mendarat dengan selamat di wohnung kami..si papa meluk aku..dia bilang “makasih banget yah, udah mau susah seneng sama-sama” hihihi…mungkin dia kasian sama istrinya yang mukanya sampe merah gara-gara ngangkut sofa... Ahh tiba-tiba gak berasa capek

Dan inilah penampakan sofa itu.kondisinya masih bagus banget, meskipun dibeberapa titik ada nodanya..dan sofanya made in IKEA loh


besok paginya si papa bersihin tuh sofa, disikat, di lap ,berulang-ulang. Si raihan ikut bantuin juga..


Setelah bersih, si bocil duduk-duduk sante di sofa sambil makan roti


Dan sorenya kami ke IKEA, nyari kain buat coverin si sofa. kami beli bukan kain khusus untuk sofa (mahal bok) tapi beli kain selimut tipis, bahannya agak2 mirip beludru tapi lebih halus dan lembut. beli 2 potong  harganya 3.5 euro/potong (1 potong udah ada dirumah) biasa dipake buat selimutin raihan kalo di stroller. trus beli 2 bantal kecil (harganya 2.5 euro/bantal)

dan dengan modal gak kurang dari 20 euro..jadilah sofa baru…

ini dia penampakannya..jreng..jreng


ayooo main kerumah kami yuk..sekarang udah ada sofanya loh. gak ngampar lagi

12 thoughts on “Hore…kami punya sofa !!!

  1. Hanya butuh sedikit sentuhan sofanya jadi terlihat baru, keren. Seandainya ada tetangga2ku yg buang perabotan rumah tangganya pasti udah ta pungut jg, hehhe..

  2. Hallo mba amnah,

    kl disana mungut2 gitu ga diliatin or dikatain or dicibir ya mba?? hehehe, soalnya kl disini pasti di omongin deh, btw lagian kl di Indonesia mana ada orang yang mau buang2 barang masih bagus begitu..enak banget ya disana, mudah2an someday bisa ke sana juga.. Amien

    • hehehe..disini gak bakal ada yang cibirin adekku sayang, selama kita gak nyolong
      yang mungut2 gitu juga bukan orang kita aja koq, auslander (pendatang) dari negara2 lain juga kayak gitu🙂
      ayoo hanimunnya di eropa ajahhh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s