Ceritanya mau belajar berkebun…

Sejak awal musim semi tiba, toko-toko disini mulai rame jual perlengkapan berkebun, mulai dari bunga,bibit buah2an,sekop,sarung tangan,ceret buat nyirem tanaman, aneka macam pot, dan semua2nya deh yang berhubungan dengan berkebun.dan aku liat orang-orang disini pada antusias banget soal urusan gardening ini.

Kemarin, dirumah teman tempat kita pesta barbekyu, karena halamannya luas jadi dia nanem aneka macam bunga (mawarnya cantik banget) dan sayur-sayuran, yang namanya serangga penghisap tanaman (orang sini bilangnya bani-gak tau tulisan benernya gimana) berterbangan di tamannya.suasananya persis seperti lirik lagu anak2 “lihat kebunku” itu loh..

Buat yang rumahnya seiprit kayak kami, gak perlu berkecil hati, tetep bisa berkebun koq, di Balkon ada space khusus buat nanem bunga2an. Tetangga kami  di kiri kanan depan belakang atas bawah (apa sih ini) balkonnya pada dihias ama bunga2an hidup yang cantik dan berwarna-warni. tiap sore dari jendela aku sering ngeliat ibu2, nenek bahkan bapak -bapak menyiram bunga2 mereka.

Apa kabar balkon kami??kosong melompong..gak ada bunganya..yang ada cuma jemuran kecil doank heheh.jujur aku bukan tipe orang yang telaten buat hal yang kayak2 gituan (duh nyari padanan kata pemalas susah banget sih hihih).malah si papa yang lebih care soal kayak gini, beberapa kali dia beli bunga hidup trus dimasukin di vas kaca dan disimpen di sudut jendela.tiap sore airnya diganti, daun yang kering dicabutin.Alhamdulillah si bunga bertahan cukup lama loh.lumayan jadi pemanis rumah kami yang minim aksesoris hihihi

Tadi sore, kami jalan-jalan ke IKEA, pas lewat dibagian gardening, si papa bilang “ma gak mau beli bunga2an buat dirumah”?? aku menggeleng “gak ah pa.mama gak tau cara ngerawatnya” trus papa ngomong lagi ” beli satu aja dulu, biar bisa belajar“. hmm dipikir2 ucapannya papa bener, kalau gak pernah mencoba gak akan pernah bisa toh?? ya udah akhirnya kami memutuskan membeli 1 pot tanaman + pot keramik warna biru (sejujurnya aku lebih tertarik pas milih2 pot dibanding milih bunga hihihi).

Tanaman yang kami beli namanya spathiphyllum, gak tau ini jenis apa. sebenernya aku naksir tanaman yang jenis2 adenium gitu, itu loh yang bonggolnya gede dan ukurannya mini2. tapi mahal bok.paling kecil harganya mulai dari 10 euro..ah tar deh, mudah2an bisa kebeli..

dan akhirnya si spathiphyllum dibawa pulang kerumah, sementara ini disimpen di deket jendela dulu, besok baru aku taroh di balkon. Semalaman ini aku siram dan perhatiin terus si sepa (ih panggilannya koq jelek banget) . Gak tau apa namanya, tapi ada sensasi menyenangkan yang aku rasain..apakah ini pertanda aku mulai jatuh cinta sama dunia berkebun?? ah terlalu cepat menyimpulkan. Yang jelas sekarang aku ngerti kenapa mamaku sering murka besar kalo ada yang ngerusak bunga2nya dirumah..^__^..


2 thoughts on “Ceritanya mau belajar berkebun…

  1. haaa..pas klop ma rencanaku.. pengen punya tadalpot (tanaman dalam pot),, nanam cabe, tomat, bumbu dapur dkk dalam pot.. tapi rencana tinggal rencana.. untuk alasan cemen, jijik ma cacing tanah..hiks.. akhirnya taman depan cuma berisi rumput dan satu pohon cemara udang.. taman belakang lebih tragis, kosong melompong cuma ada batu dan jemuran, haha.. ayo mama raihan semangat ber-tadalpot-nya, mudah2an aq ketularan semangatnya yaa🙂

    • Oh ya ya..baru ingat itu istilahnya Tabulampot yah yun..:)
      kalo di Bogor urusan2 kayak gini tetap dihandel misua.tapi cuma dihalaman depan, karena kami gak punya halaman belakang hihihi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s