Liburan episode terakhir-The Beautiful Milan

Tepat jam 8 malam kami tiba di Milan,kesan pertama tentang kota ini begitu angkuh, maklum, Milan adalah salah satu kota terkenal di Dunia, stasiun keretanya aja sangat-sangat  megah, Stasiun roma kalah deh., Tujuan utama kami malam itu adalah..mencari makan heheh..Untung ngeliat ada logo MCd gede di Stasiun. Sementara papa nyari dimana letak Mc D, aku nunggu di depan satu counter (lupa mereknya apa) yang jual all about office stuff (tas kerja,dompet,agenda,pulpen dll).dannn aku terkaget-kaget begitu melihat salah satu dompet kecil buat cewek dijual dengan harga 4.800 euro sajah..ayo beli dua hehehe

  • ini salah satu pintu masuk stasiun milan..megah sangaddd

Ternyata McD letaknya diluar stasiun, terpaksa harus jalan keluar stasiun, agak males sih sebenarnya ditambah lagi saat itu agak2 gerimis, untung bawa raincover buat stroller jadi Raihan gak kena air hujan. Tapi gak papalah dijabanin aja daripada kelaperan heheh. Setelah bungkus makanan di McD, kami balik ke stasiun, karena menurut peta hasil sercingan  dari mba google earth, penginapan kami letaknya gak jauh dari central stasion.

Setelah nanya2 kanan kiri, akhirnya ketahuan kalau untuk nyampe ke Guest house, ada 2 pilihan bisa naik trem no 5, bisa juga sih jalan kaki, Tapi aku ogah, soalnya udah capek  trus udah malam banget, takut ada apa2 euy, agak2 rawan juga soalnya di area stasiun..Noted tou ourself, lain kali kalau bikin itinerary, jangan deh nyampe di satu tempat pas malam hari. Resiko euy..jujur aku agak2 takut malam itu,

Alhamdulillah.. Allah yang maha baik,mengirimkan “dewi penolong” buat kami malam itu, seorang gadis cantik yang menenteng kantong belanja merek  zara, yang untungnya bisa berbahasa inggris, dengan sabar menjelaskan rute buat sampai ke penginapan kami. Kebetulan dia juga mau naik trem no 5, dia bilang nanti kalo udah deket lokasinya, aku akan ngasih tau kalian. Dengan harga tiket 1 euro/orang, setelah menunggu beberapa saat si trem no 5 akhirnya datang juga. Cuma 2 kali pemberhentian, ketika si zara girl ngasih kode ke kami kalo itu adalah daerah dimana guest house kami berada. Kami pun Turun setelah tak lupa memberikan ucapan terima kasih dan senyum paling main buat gadis itu.

 

Oh ya..trem di Milan ini unik banget, aku bilangnya sih “trem vintage”, jenis trem tempo doloe yang interior dalamnya masih terbuat dari kayu dan kemudi plus mesinnya yang model jadul banget. Hebat yah si trem pasti udah umur ratusan tahun tapi masih bisa dioperasikan sampe sekarang. Gak semua trem di Milan kayak gitu sih, ada beberapa unit aja, mungkin untuk rute dalam kota aja. Jadi inget trem yang suka dinaikin paman gober, kurang lebih seperti itulah penampakan si trem..(sayang aku gak sempat foto bagian dalamnya)

Alhamdulilah gak terlalu susah nyari guest housenya, setelah check in kami pun makan malam, sholat dan tidur. Raihan gak sempat makan malam,udah tidur dari tadi.Besok paginya seperti biasa aku packing dan papa masak, abis itu mandi, sarapan dan sholat, tapi kita gak langsung sheck out, barang masih ditinggal di kamar karena kami berencana balik ke sini sebelum jam 11 sesuai dengan batas akhir check outnya.
Dengan berjalan kaki kami menuju ke central stasion, mau naik subway dengan tujuan utama ke Duomo, gereja besar yang disekitarnya kiri kananya ada  Milan Shopping center. Hari masih pagi (subuh kalo disana) ketika kami sampe di Duomo, masih sepi jadi asik buat poto2 hehe..

 

 

Kami perhatikan, banyak petugas yang bersileweran disana, ternyata mereka mau ada hajatan, besok lusa mau ada “Milan Fashion Week” di sekitar shopping center itu..hmm sayang salah satu modelnya sudah harus pulang ke jerman hehehe 

  • Ayo mau beli apa?LV,Chanel,Guest, sagala aya

Jalan-jalan di milan seperti catwalk hidup..orang-orang lalu lalang dengan penampilan yang sangad-sangad modis, gak kenal gender dan usia, semua orang tampil  modis to the max sampe nenek2pun masih tampil gaya dan modis.. 

  • eh ini foto saiah yah, bukan foto nenek2 modis itu

Puas foto2 di Duomo, jam masih  menunjukkan pukul 9 pagi, masih ada waktu 2 jam sebelum kami ke Bandara. Adrenalin kami di pacu lebih kuat. karena penasaran pengen ngeliat stadion sepakbola San Siro Namun Belum tau lokasi pastinya plus jaraknya tempuh resana sementara kami harus benar-benar memperhitungkan waktu biar tidak ketinggalan pesawat, akhinrya kami berani jalan “buta” kesana.untungnya di Milan cukup banyak orang yang bisa berbahasa inggris.. jadi lumayan bisa dapat informasi.. Akhinrya kami sampai juga di sana, puas banget rasanya walaupun gak bisa masuk ke Stadion (gak terbuka untuk umum) , ngeliat atapnya stadion dan foto2 didepannya aja gak papalah..

Sebelum jam 11 kami udah ada di central stasion lagi, aku nunggu disini sementara si papa balik ke guest house buat ngambil barang dan check out. Sambil nunggu papa aku muter2in central stasion, sempat masuk Zara juga tapi Cuma liat2 doank..

Di depan central stasion banyak abang2  jualan mainan anak yang sama persis ama yang dijual di depan Magdu, mainan sepeda2an, ubur2 yang dilempar, balon yang nyala2..si penjual nunjukkin ke raihan, maksudnya pengen liat Raihan excited, tapi raihan anteng, mungkin dalam hati Raihan bilang gini “ah..dikampung saya mah bayak kayak gituan” hehehe

Setelah papa datang, kami pun naik bus +/- 1 jam dengan tujuan Bergamo Airport..


Alhamdulillah chek in dan take off tepat waktu, Raihan juga gak rewel.oh ya akhirnya  kami pun sempat ke Swiss dan liat gungung2nya yang bersalju (meskipun Cuma lewat diatasnya doank hehe)..mudah2an someday ada rejeki bisa kesana,amin*ngelirik-lirik Bapak suami*.


1.5 jam kemudian akhirnya nyampe di Bremen.Bahagianya bisa kembali ke “kampung halaman”..there is no place like  like home. Alhamdulillah Thanks Allah, perjalanan liburan kami lancar dan menyenangkan, terhindar dari marabahaya (copet).Hmm ada sih yang ilang (baca :kececer) : kaos tangan Raihan yang sébelah kiri, tapi gak papalah

Jadi Gak sabar rasanya untuk nunggu liburan berikutnya hehehe..Sampai jumpa .. Ciao

13 thoughts on “Liburan episode terakhir-The Beautiful Milan

  1. wooohooo.. seri liburan kali ini dah abis.. siap menunggu seri liburan berikutnya hehe..
    eh mama raihan, kalo di jerman soal makanan dan bahan2 trmasuk gampang ya? banyak yg halal? kl belanja daging gitu atau bahan2 makanan biasanya ke asia market atau spm biasa?

    • kalo untuk beras dan bahan2 makanan asia kami belinya seminggu sekali di Toko ASia, sedangakan untuk daging,telur,mentgea,terigu dll belinya di supermarket biasa. Kalo dagingnya udah pasti dipotong gak pake bismillah yah..tapi mau gimana lagi..asal makannya gak lupa pake bismillah hehe..
      disini gak semua roti,permen,coklat ama kue halal bun. jadi mesti hapal kode2nya hehehe

  2. oh, apakah sekarng san siro ga buka utk umum lagi? Dulu bisa masuk ke sana, ikut semacam tour gitu. Tp kl ga salah di jam2 tertentu aja adanya ya? Kayanya tahun lalu temen kesana msh bs masuk ikut tournya juga. Sampe ke tmpt pr atletnya mandi dan ganti baju segala.

    Mudah2an bisa liburan ke Milan lagi ya hawis family, kali2 san siro udah bisa diintip lagi.

  3. Baca cerita liburannya Hawis family jd kayak baca novel, pas ceritanya tegang sy ikutan tegang, pas lucu ikutan ketawa, seru bgt! Ditambah dgn foto2nya yg ciamik (bahasanya gaoll abiess), hahaha…Ditunggu cerita liburan Swissnya ;D

  4. Mama raihan, boleh minta link2 hotel sm guest house waktu jln2 di italy dong..
    Sy di lille-french mba lg study. Kbetulan minggu dpn libur pengen jln2😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s