Hard to say Good Bye

Minggu lalu ketika sedang beberes rumah tumben saya mendadak mellow begitu melihat tas hitam berbentuk kotak yang tersimpan di sudut lemari..yup tas hitam yang bentuknya mirip seperti tas tukang foto keliling itu adalah cooler bag  yang resmi saya pensiunkan di akhir februari lalu. Yah..akhirnya bulan lalu saya m memutuskan untuk berhenti memompa asi .kenapa berhenti?/karena produksi asi saya sudah memasuki tahap kritis, sekali mompa Cuma dapat 10-15 ml. jelas gak bisa mencukupi kebutuhan raihan. jadi sekarang raihan Cuma dapat asi pas saya istirahat siang (asiknya punya rumah deket kantor)  & dimalam hari. Yah..hitung2 proses belajar buat raihan  untuk bisa menyapih dirinya sendiri.

Kembali ke soal tas., tas berikut pompa asi yang ada didalamnya adalah harta yang paling berharga yang saya miliki  (ehem.. no 2 setelah modem sih sebenarnya), ..hampir 2 tahun  saya menjadi ibu  selalu didampingi oleh tas ini. Bahkan bisa dibilang tas ini lebih sering berada disamping saya dibandingkan dengan papa raihan, sorry to saya my dear, .tapi jangan sedih karena bagaimanapun kau selalu ada dihatiku (Halah ini bahas apa sehh)..

Okey my litlle black bag, sebelum akhirnya kita benar-benar “berpisah”, saya pengen nunjukin “kalian” kedunia..biar semua tahu bahwa kalian sangat berarti  buat saya ,suer saya beneran melllow ketika nulis ini

Si itam manis ini saya beli di sebuah baby shop di jl Raya pajajaran (saya lupa nama tokonya) tepatnya  Tanggal 31 Mei 2008, sepulang dari bandara ngantar papa raihan ke jerman. Rasa sedih ditinggal papa raihan sedikit agak berkurang karena abis shopping hehehe eh bukan dink, maksud saya sedikit terhibur karena akhirnya punya barang yang bisa membantu saya berjuang untuk  untuk memberikan ASI ekslusif buat raihan.

Mau tau apa isi dalamnya  si itam manis??taranggg

Alhamdulillah selama hampir 2 tahun pemakaian, adaptor (no 1) dan si pompa/motor (2) gak pernah rusak, kalo jatuh sih pernah beberapa kali tapi saya jagaaa banget jangan sampe kemasukan air, karena kalo udah kena air , wassalam deh judulnya..
Oh ya selama saya make pompa ini, Cuma sekali doank saya pake batere dan ternyata  pompanya harus lebih lama dan hasilnya gak maksimal. Jadi saya memilih untuk pake listrik,  di mushola kantor (tempat saya mompa) selalu sedia kabel panjang, karena jarak antara colokan dan posisi wenak memompa lumayan jauh (gak jauh2 amat2 sih sebenarnya) dan ehem saya mau bikin pengakuan dosa nih, kalo selama 2 taun ini tagihan listrik di kantor saya agak meningkat..bisa jadi itu atas “sumbangsih” dari saya hehhe

Tentang spare part pompa asi, big thanks to mbak dotty, saya yang tinggal nun jauh dari Jakarta gak perlu pank bin repot kalo salah satu spare part pompa rusak, tinggal sms & transfer, datang deh yang baru..Selama hampir 2 tahun, saya tiga kali ganti corong (no 3), 5 kali ganti valve (no 4) dan rekor terbanyak kerusakan di pegang oleh si membran putih kecil ini (no 5). Ampe sepuluh kali ganti.!!! si putih ini emang paling sensitive deh..ada sobek dikiiittttt aja langsung gak bisa kepake deh..

Oh ya dalam tas saya juga ada ini..seperangkat alat sholat eh salah, ada kotak doraemon yang isinya pulpen,spidol,selotip kecil.pos it ada gunting juga sebenarnya (tapi gak tau kemana)..fungsinya yah buat ngasih tanda di botol2 kecil,tanggal dan jam ASIP (oh God im really really miss that moment)

Ada juga botol2 kaca tempat simpan asi yang saya beli di sini..pas mau disimpen saya jadi bingung koq jumlahnya semakin berkurang yah hehehe…trus ada juga blue ice..tapi lupa difoto

Yah..inilah perintilan berharga yang selama hampir 2 tahun menemani saya..terima kasih banyak yah buat “kalian” semua..meski secara real kalian adalah benda mati, tapi bagi saya “kalian” hidup, terima kasih udah menjadi saksi  perjuangan dan perjalanan saya menjadi ibu.. Semoga tahun depan kita bisa ketemu lagi yah..amin..

10 thoughts on “Hard to say Good Bye

    • iya nih mbak susan..mudah2an tar kalo papa raihan datang september nanti bisa langsung positip (pake p) hehehe…doain yah pengen punya raihan pengen punya adek perempuan yang cantik seperti adek zahia

    • iya mbak wina..ini botol buat nyimpen ASI perah. karena dari artikel2 yang saya baca CMIIW kalo nyimpen ASIP di botol plastik ada zat2 gizinya yang bakal ilang..
      Mbak wina nanya tahan lama untuk apa?botolnya ato asipnya? asip bisa bertahan 6 jam disuhu ruang, 2-3 hari dikulkas bagian bawah dan bisa bertahan 3 bulan di frezzer, kalo botolnya udah lama saya pake..ampir 2 tahun.
      cayoo bumil..nanti insya allah mudah2an si dedek bisa asi ekslusif juga yah..semangat!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s