Tak ada rotan, akar pun jadi ^_^

Dulu sebelum berangkat ke jerman, kalo lagi chatting sama papa raihan, saya suka nanya2 gimana kalo suhu di sana lagi dingin banget?? papa raihan bilang..yah gak papa sih..kalau lagi diluar rumah kan tinggal pake jaket yang tebel plus syal, trus kalau lagi didalam rumah atau lagi di lab, kan ada pemanas ruangan..

Pemanas ruangan??hmm yang ada dibayangan saya tentang “wujud” pemanas ruangan adalah  seperti yang sering saya liat di televisi ato dari buku2..bagian tak terpisahkan dari rumah2 di eropa, biasanya terletak di ruang keluarga,berbentuk kotak..trus ada potongan2 kayu didalamnya dengan api kecil dan diatasnya terhubung dengan cerobong asap.Wah kayanya seru deh nanti.,ngeteh sambil ngobrol trus menghangatkan diri didepan perapian..hmmm..jadi gak sabar pengen cepat2 ke jerman..

Begitu sampai disana,ternyata lay out tempat tinggal papa raihan berbeda banget dengan apa yang ada dibayangan saya, papa raihan memang tinggal di sebuah rumah bergaya eropa lama, tapi semua ruangan sudah di alifungsikan jadi kamar2 kost..jadi gak ada ruang keluarga dan itu berarti gak ada pemanas ruangan seperti bayangan saya huuuu..berarti gak jadi deh acara ngeteh bareng hiks hiks

Cita2 minum teh bareng didepan perapian akhirnya udah saya lupakan sampe suatu hari ketika saya lagi asyik fesbukan di meja belajar papa raihan, tiba2 saya merasa koq ada hawa panas di bagian belakang saya..dan ketika saya berbalik saya melihat sebuah benda berbentuk kotak menempel di dinding kamar…ini apa yah??Ooh itu Haizung (baca heicung).kata papa raihan..itu pemanas ruangan..Oh lala..ini ternyata bentuk terbaru dari tungku kayu di perapian heheh..Jadi sama seperti ruangan di Indonesia yang dipasangin Air conditioner..disini disetiap ruangan dilengkapi dengan haizung.

Setelah 3 hari disini saya baru tau kalo dirumah ini ternyata gak ada mesin pengering pakaian..sudah lama almarhum kata papa raihan..trus kalo gitu ngeringin baju gimana pa??kalo papa selama ini yah jemur biasa aja..nunggu sampe kering..lagian kan papa juga nyucinya cuma seminggu sekali jadi gak masalah..Tapi gimana donk waktu itu pakaian kotor  kami sudah numpuk, besok kami mau ke Paris, kalo nyuci sekarang..kapan keringnya??? hmm..disaat keadaan terdesak biasanya ide kreatip (pake p) muncul tiba2..papa raihan yang nyuci.saya kebagian tugas ngeringin baju..gimana caranya???hohhoho..baju2 yang masih lembab itu aku selipin satu2 di antara haizung itu..dan ternyata “it works.”.baju2 itu kami “jemur” di pagi hari dan begitu kami balik dari jalan2 sore hari..semua baju udah dalam keadaan kering…hahaha..tak ada rotan akar pun jadi..tak ada dry machine..haizung pun jadi..

PS : akhirnya saya bisa juga melihat wujud perapian seperti yang saya idam2kan..ada di Musseum de Versailles di Paris..seneng banget rasanya meskipun sudah pasti gak bisa ngeteh bareng disana heheh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s